6a00d8358081ff69e201a51170dcf0970c-800wi

 

Rumor mengenai bahaya dari shampoo kering akhir-akhir ini menjadi rumor yang hangat diperbincangkan oleh pemerhati rambut di dunia. Isu yang beredar adalah timbulnya bintik-bintik bulat, dan menyebabkan ketombe. Namun ada juga yang berpendapat bahwa itu tidak berbahaya. Ahli kimia berikut menjelaskan bagaimana sebenarnya kamu bereaksi terhadap bahan dalam komposisinya.

 

MITOS 1. Pada umumnya dalam beberapa fomula kosmetik, bedak, mengandung asbes.

 

“Seperti banyak hal yang menyebar di seluruh web, ketakutan ini tidak berdasar,” kata Kelly Dobos, seorang ahli kimia kosmetik. “Bedak adalah mineral dan perawatan khusus dilakukan di bagian pertambangan dan penyulingan nilai dilakukan didalam kosmetik dan produk perawatan pribadi. Untuk mengatasi masalah itu, FDA melakukan studi dari kedua bedak sebagai bahan baku dan dilakukan dua metode analisis terhadap keduanya. Mereka tidak dapat mendeteksi asbes di sampel manapun dengan kedua metode. Dan dalam kebanyakan kasus, shampoo kering menggunakan pati yang berasal dari beras untuk menyerap minyak dari kulit kepala dan rambut.”

 

MITOS 2. Shampo kering menyumbat folikel rambut dan menyebabkan rambut rontok atau juga dapat menyebabkan ketombe.

 

Ini adalah kekhawatiran lain yang tidak terbukti. Shampoo kering biasanya tidak membantu menghilangkan hasil penumpukan dari produk secara efektif. Jadi, penggunaan shampoo kering secara berkepanjangan mungkin menyebabkan pengelupasan polimer dan selaput yang terlebih dahulu ada di produk. Rata-rata orang kehilangan 80-100 helai rambut setiap harinya. Dan terbentuknya ketombe juga tidak berhubungan dengan penggunaan shampoo ini.

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Jangan Sepelekan! Inilah Manfaat SPF yang Hakiki untuk Kulitmu

Aktivitas keseharian tentu tak akan lepas dari sengatan