Meningkatnya penyebaran Virus Corona yang sekarang dikenal sebagai COVID-19 telah menggemparkan seluruh dunia. Lebih dari 109.800 kasus Virus Corona baru telah membunuh lebih dari 3.800 jiwa di seluruh dunia (per 9 Maret 2020), dengan sebagian besar kematian terjadi di daratan Cina. WHO telah menyatakan masalah ini sebagai darurat kesehatan global, sementara Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) di Amerika Serikat sedang melakukan konseling bahwa orang-orang harus mempersiapkan diri untuk gangguan terhadap kehidupan sehari-hari seandainya Virus Corona terus menyebar di masyarakat.

Apakah Virus Corona Mematikan?

Image result for orang tua terkena penyakit corona

Tingkat fatalitas kasus Virus Corona sangat terkait dengan usia. Orang yang lebih tua memiliki risiko kematian yang jauh lebih tinggi.

Dalam kasus flu biasa, tingkat fatalitas kasus adalah sekitar 0,1%. Pada tahun 1918, di mana influenza H1N1 menewaskan 50 juta orang, tingkat fatalitas kasus H1N1 adalah 2,5%. Angka fatalitas Virus Corona hampir sama dengan H1N1, sehingga hal ini membuat pejabat kesehatan masyarakat di seluruh dunia khawatir.

Berapa lama virus bertahan pada permukaan berpori / tidak berpori?

Meskipun tidak ada data untuk COVID-19, namun Virus Corona lain telah terbukti bertahan selama 9 hari pada kaca, logam atau plastik, pada kasus terburuk, dengan sejumlah besar virus diinokulasi. Barang-barang dalam kemasan dari Cina sangat tidak mungkin memiliki partikel infeksius karena waktu pengiriman yang lama dan berkurangnya infektivitas virus di atas kertas.

COVID-19 dapat menyebar dari permukaan yang terinfeksi, jadi sebaiknya kamu sering mencuci tangan (atau sering menggunakan pembersih berbasis alkohol) dan berhati-hati untuk tidak meletakkan tangan ke wajah kamu, meskipun risiko utama adalah penularan dari orang-ke-orang melalui tetesan dari batuk atau bersin.

Haruskah kita menggunakan masker?

Image result for masker corona

CDC tidak merekomendasikan penggunaan masker untuk berjalan-jalan di luar. Masker sebaiknya digunakan untuk dokter yang menangani kasus. Masker yang tepat untuk perawatan klinis adalah respirator N-95 yang perlu dipasang dengan benar ke wajah. Jika masker tidak pas, itu bisa membuat kamu berpikir bahwa kamu terlindungi, padahal sebenarnya tidak. Penggunaan masker yang tidak benar justru meningkatkan risiko kamu terinfeksi.

Haruskah kita membeli banyak vitamin atau obat lain yang harus kita miliki?

Seperti yang telah kita lihat dari pengalaman di Tiongkok, mungkin saja ada gangguan pada pasokan makanan dan barang-barang lainnya. Namun, menimbun dan membeli obat-obatan dengan membabi-buta adalah ide yang sangat buruk.

Jika kita merasakan pilek, apakah disarankan untuk segera pergi ke ruang gawat darurat?

Image result for masker corona

Tidak! Hubungi dokter kamu dulu. CDC telah memberi kita panduan tentang cara mengevaluasi orang-orang DENGAN RISIKO DIKETAHUI COVID-19 dan gejala di rumah. Hal yang sama berlaku jika kamu tidak memiliki gejala tetapi melakukan kontak dengan penderita. Jika kamu tidak menderita pilek dan risiko yang tidak diketahui, kamu mungkin tidak perlu mengunjungi dokter. Tentu saja, jika kamu benar-benar sakit, kamu perlu mendapat perawatan. Nasihat ini kemungkinan akan berubah jika terjadi pandemi yang besar.

Baca Juga :

http://www.tampilcantik.com/memar-saat-bangun-tidur-7-masalah-kesehatan-berikut-ini-bisa-jadi-penyebabnya/

http://www.tampilcantik.com/10-cara-tubuh-memberi-tanda-bahwa-kamu-memiliki-masalah-kesehatan/

http://www.tampilcantik.com/8-kebiasaan-yang-wanita-yang-berdampak-buruk-pada-kesehatan/

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Alasan Mengapa Kamu Harus Ikut Berperang Melawan Virus dengan tetap #DiRumahAja

Wabah Virus Corona (COVID-19) sudah semakin meluas hingga