Anda mungkin belum pernah mendengarnya, tetapi jika wajah Anda gatal dan bersisik, Anda mungkin menderita ketombe di wajah. Juga dikenal sebagai dermatitis seboroik, ketombe dapat ditemukan di kulit kepala, wajah, dan telinga Anda. Dan jika Anda benar-benar tidak beruntung? Punggung Anda, atau lengan Anda juga. Meskipun memiliki ketombe bukanlah masalah yang jarang terjadi, itu bukanlah masalah yang paling mudah untuk diatasi, dan juga dapat membuat Anda merasa tidak nyaman, jengkel, dan bahkan malu.

Untungnya, ada beberapa cara mengatasi ketombe di wajah, tanpa menjadi cobaan berat. Tetapi untuk memahami bagaimana menghadapinya, pertama-tama mari kita beralih ke mengapa itu terjadi. Ketombe disebabkan oleh jamur kulit yang terjadi secara alami. Disebut Malassezia globosa, itu memecah sebum di permukaan kulit Anda, meninggalkan asam oleat, sehingga mengembangkan ketombe – tetapi hanya dalam kasus-kasus tertentu. Jenis kulit Anda sebenarnya sangat berkaitan dengan bagaimana dan mengapa Anda mengembangkan ketombe di wajah Anda, dan selanjutnya, kami akan membuat daftar semua alasan Anda bisa mendapatkan ketombe di wajah.

1. Untuk Kulit Berminyak

Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa mereka yang memiliki kulit berminyak tidak mungkin mengalami kulit terkelupas karena kulit mereka memiliki begitu banyak sebum, namun kenyataannya adalah sebaliknya – mereka yang memiliki kulit berminyak sangat rentan terhadap dermatitis seboroik di wajah mereka. Karena orang dengan kulit berminyak memiliki pori-pori yang lebih besar dan produksi sebum yang lebih banyak daripada mereka yang tidak, residu asam oleat dapat memfasilitasi perkembangan ketombe wajah yang lebih cepat.

2. Untuk Kulit Kering

Mari kita menjadi nyata, ini adalah sesuatu yang kita semua lihat akan datang. Kulit kering sering menunjukkan bercak dan serpihan, jadi apakah mengejutkan bahwa mereka yang memiliki kulit kering akan rentan terhadap ketombe di wajah? Pada dasarnya, ini terjadi karena ketika Anda memiliki kulit kering, kelenjar sebaceous Anda cenderung bekerja terlalu keras untuk menebus semua sebum yang hilang. Sebum yang berlebihan bergabung dengan serpihan kulit kering, dan kemudian menyebabkan ketombe di wajah.

3. Untuk Kulit Sensitif

Bagi sebagian orang, bukan minyak atau kekeringan di wajah mereka yang menyebabkan ketombe di wajah — terkadang, Anda hanya sensitif terhadap asam oleat yang ditinggalkan oleh mikroba. Dan bagi mereka yang memiliki kulit sensitif, hal ini dapat menyebabkan kulit mengelupas, gatal, dan berketombe di sekitar.

4. Pergantian Sel Lebih Cepat

Sementara kita semua menginginkan pergantian sel kulit yang lebih cepat untuk meningkatkan kualitas kulit kita, terkadang, peningkatan pergantian sel kulit bisa menjadi kutukan, karena dapat meninggalkan lebih banyak sel kulit mati di wajah. Setelah Anda menggabungkan sel-sel kulit ini dengan sebum, Anda mungkin mendapatkan ketombe di wajah. Eksfoliasi, guys! Ini penting.

5. Faktor Risiko yang Sudah Ada Sebelumnya

Sayangnya, jika Anda memiliki faktor risiko tertentu yang sudah ada sebelumnya, Anda akan lebih rentan terhadap ketombe di wajah Anda — dan meskipun Anda dapat mengobatinya, Anda tidak dapat berbuat banyak untuk mendapatkannya. Faktor risiko tertentu yang berkontribusi terhadap perkembangan dermatitis seboroik wajah termasuk menjadi laki-laki. Memiliki penyakit yang mempengaruhi sistem kekebalan tubuh, tidak melakukan pengelupasan atau pembersihan secara teratur, memiliki eksim atau kondisi peradangan lainnya, dan tinggal di tempat yang terlalu lembab. atau iklim yang terlalu kering.

Baca Juga :

<strong>5 Cara Menggunakan Baking Soda untuk Mengatasi Ketombe</strong>

Ini Penyebab Ketombe Basah dan Cara Menyembuhkannya

Frustrasi Karena Ketombe? Inilah 7 Kebiasaan yang Membuat Rambutmu Berketombe

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Manfaat dan Pentingnya Rutinitas CTM

Rutinitas CTM mengacu pada proses pembersihan, pengencangan dan