Dengan peluncuran produk kecantikan baru setiap saat, mudah untuk terhanyut oleh pemasaran perawatan kulit yang apik dan bahan-bahan yang terdengar mewah. Dalam hal toner, para ahli kecantikan masih memiliki pendapat yang berbeda tentang apakah itu sebenarnya merupakan langkah penting dalam dunia perskincarean yang sudah cukup rumit. 

Apakah perlu menggunakan toner?

Toner tidak diperlukan untuk kesehatan kulit, jadi Anda tidak perlu menggunakannya. Toner sebelumnya digunakan untuk menghilangkan sisa make-up dan kotoran setelah membersihkan dan menyeimbangkan pH kulit. Saat ini, sebagian besar pembersih memiliki pH seimbang sekarang dan cukup bagus untuk menghilangkan semuanya. Jadi sementara toner bukanlah kebutuhan mutlak untuk kulit yang sehat dan bercahaya, itu pasti bisa membantu. Toner dapat menawarkan manfaat kulit tambahan jika Anda memiliki masalah kulit tertentu untuk ditargetkan.

Menambahkan toner yang cocok dengan jenis kulit Anda dapat memberikan manfaat tambahan seperti meningkatkan penyerapan, dan juga kemanjuran, produk perawatan kulit Anda yang lain. Misalnya, menambahkan serum berbasis asam hialuronat pada kulit yang sedikit dibasahi dengan toner akan menarik air, menghasilkan kulit yang lebih montok dan lebih terhidrasi.

 Toner yang sedikit asam sangat bagus untuk membantu membangun kembali penghalang kulit. Jika asamnya berasal dari Alpha Hydroxy Acid, itu juga akan membantu menyingkirkan sel-sel kulit mati dan meningkatkan kilau. Kemudian tergantung pada toner dan jenis kulitnya, itu bisa menghaluskan pori-pori, melembabkan atau menenangkan.

Bisakah saya menggunakan toner jika saya memiliki kulit sensitif?

Anda dapat menggunakan toner jika Anda memiliki kulit sensitif, tetapi sebaiknya pilih produk yang telah diformulasikan untuk jenis kulit Anda. Para wanita sering takut menggunakan banyak bahan pada kulit kering, reaktif, atau sensitif, sehingga cenderung menjaga perawatan kulit tetap sangat sederhana. Akibatnya mereka sering kali kesulitan mendapatkan kulit yang bercahaya dan glowy karena khawatir bahwa efek dari penggunaan bahan aktif dapat mengiritasi kulit dan menyebabkan peradangan lebih lanjut.

Kulit sensitif banyak hubungannya dengan penghalang kulit, juga dikenal sebagai penghalang lipid atau kelembaban. Lapisan luar ini berfungsi sebagai pelindung, mencegah iritasi, dan mengunci kelembapan. Saat terganggu, Anda mungkin melihat kulit kasar, kusam, merah, dan sensitif. Ketika ini terjadi, penting untuk mengurangi rutinitas kita dan memastikan bahwa kita menambahkan banyak formula yang menenangkan dan melembapkan tanpa bahan aktif sementara penghalangnya sembuh. Gunakan bahan-bahan yang akan membantu memulihkan penghalang kulit dan mengurangi peradangan, seperti Niacinamide. Niacinamide adalah bahan yang berguna dalam toner – tidak hanya memiliki efek anti-inflamasi, tetapi juga merupakan pencerah kulit yang efisien.

 Cari toner lembut yang mengandung bahan-bahan seperti asam hialuronat, gliserin, dan beberapa ekstrak tumbuhan. Dan mencoba untuk menjauh dari bahan-bahan seperti wewangian atau alkohol kering/denaturasi adalah ide yang bagus jika Anda memiliki kulit sensitif. Wewangian tidak buruk untuk semua orang, tetapi bagi orang yang menderita sensitivitas, itu dapat mengiritasi, sementara alkohol denat dapat mengeringkan kulit.

Ada juga banyak toner asam glikolat di pasaran yang mungkin tidak cocok untuk kulit sensitif. Jika Anda ingin mencerahkan dengan toner eksfoliasi, gunakan secara bertahap. Kulit setiap orang berbeda, tetapi jika kulit Anda sangat reaktif, selalu uji terlebih dahulu pada sepetak kecil kulit Anda.

Baca Juga :

Pengertian Toner dan Manfaatnya untuk Kulit Wajah

Bahan Aktif Yang Umum Ditemukan Pada Toner

Penting! Selalu Gunakan Toner untuk Perawatan Skincare Wajah

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Hal Yang Perlu Anda Ketahui Tentang Terapi Cahaya Untuk Jerawat Bag 2

Jika Anda pernah berurusan dengan jerawat, bahkan jika