Kamu tentu sudah tahu tentang pelecehan seksual. Namun bagaimana dengan pelecehan emosional? Pelecehan emosional tidak kalah berbahayanya. Tidak hanya memiliki berbagai bentuk, tapi pelecehan emosional juga menjadi berbahaya karena sulit dikenali. Denise Renye, seorang seksolog dan psikolog mengatakan pelecehan emosional dapat diwujudkan melalui berteriak, menjatuhkan pasangan, mengomentari tubuh pasangan, dll.  Ini juga dapat disertai dengan kekerasan fisik, seksual atau keuangan.

Berikut adalah 6 perilaku kasar dalam pelecehan emosional yang sering tidak disadari :

  • Pasangan sering mengarahkan kemarahan kepadamu

Gairah dalam suatu hubungan harus berarti keintiman, tawa, dan kehangatan di dalam hati kamu dari perasaan saling mencintai. Setiap pasangan pasti akan bertengkar dan berlainan pendapat, tetapi konflik harus disertai dengan komunikasi yang sehat, bukan dengan menjerit atau mengamuk, apalagi mengumpat.

  • Pasangan mengkritik penampilan kamu atau cara berpakaian kamu

Kamu bisa mengenakan dan melihat apa yang kamu inginkan. Mengkritik pakaian atau tubuh pasangan adalah sesuatu yang bisa disalahgunakan oleh pelaku. Pasangan dalam hubungan yang sehat akan memberi tahu kamu ketika kamu memiliki lipstik pada gigi kamu, tetapi mereka tidak akan mencoba untuk mengatur caramu berpakaian.

  • Pasangan kamu menghina dan mengumpat padamu ketika mereka marah

Memanggil pasangan dengan sebutan “menyedihkan,” “bodoh,” atau menyuruh mereka untuk “bercinta” juga merupakan pelecehan verbal. Pelaku pelecehan emosional sering mengumpat pada pasangan mereka sebagai bagian dari fase “marah”. Namun marah bukan berarti mengumpat dan menyakiti hati pasangan.

  • Pasanganmu menolak untuk meninggalkan ruang pribadi kamu

Jika kamu memberitahu seseorang untuk meninggalkan kamu sendirian dan mereka tetap bertahan di depan pintu kamu sampai kamu setuju untuk membiarkan mereka masuk, jangan biarkan itu terjadi. Kamu tidak bisa membiarkan orang menolak untuk meninggalkan halaman depan kamu atau tempat tidur, atau apartemen, atau ruang pribadi kamu – sampai mereka mendapatkan apa yang mereka inginkan dari kamu. Kamu berhak mendapatkan ruang pribadi dan berhak untuk tidak diganggu.

  • Pasangan kamu memaksa berhubungan seks

Bagi banyak orang, kehidupan seks yang sehat adalah komponen inti dari hubungan yang bahagia. Namun itu berarti melakukan hubungan seks hanya ketika kamu menginginkannya, bukan karena pasangan kamu menekan kamu untuk melakukannya. Paksaan adalah pelecehan, dan tidak ada yang pernah berhubungan seks ketika mereka tidak menginginkannya. Kamu memiliki hak penuh untuk menolak ketika kamu tidak ingin berhubungan seks.

  • Pasangan kamu mencoba mengendalikan lingkaran pertemanan kamu

Bahkan dalam hubungan monogami, mitra kita tidak seharusnya menjadi segalanya bagi kita. Kita membutuhkan teman dan jaringan sosial kita sendiri juga, dan pada kenyataannya, merawat kehidupan sosial kita di luar hubungan asmara dapat membantu membuat hubungan itu lebih kuat. Pasangan kamu seharusnya tidak menghalangi persahabatan kamu dengan terus-menerus mengkritik teman-teman kamu, meminta kamu untuk tidak berteman dengan mereka, atau menjadi overprotective ketika kamu sedang bersama teman kamu. Hubungan asmara yang sehat tidak akan mengendalikan lingkaran pertemanan yang kamu pilih.

Baca Juga :

http://www.tampilcantik.com/bingung-kenapa-wanita-tetap-bertahan-dalam-hubungan-yang-kasar-ini-dia-alasannya/

http://www.tampilcantik.com/tidak-mau-kan-terlihat-seperti-jilboobs-makanya-gunakan-tips-hijab-yang-seperti-ini/

http://www.tampilcantik.com/hati-hati-wanita-rentan-mengalami-masalah-mental-ini/

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

6 Cara Terbaik untuk Membuat First Impression yang Sempurna

Kesan pertama memiliki peranan yang sangat penting dalam