Karena satu dari delapan pasangan mengalami infertilitas, kesadaran akan infertilitas telah meningkat namun jalan kita masih panjang dalam etika infertilitas. Secara budaya, ada tabu besar mengenai infertilitas dan keguguran. Infertilitas, seperti berat badan, agama, dan keyakinan politik harus dianggap bersifat pribadi dan terlarang untuk didiskusikan, tetapi sayangnya, kesuburan tampaknya merupakan topik terbuka. Sayangnya, kesedihan yang dialami pasangan tidak benar-benar divalidasi sebagai ‘kerugian’ yang sebenarnya di tingkat masyarakat. Banyak orang tidak memahami bagaimana rasanya melewati tantangan dalam upaya untuk hamil. Ucapan yang tidak disengaja bisa terasa meremehkan, membuat pasangan merasa sedih dan cemas.

Sebagian besar komentar yang tidak sensitif mungkin tidak dimaksudkan untuk menyakiti. Mungkin saja mereka bukan orang jahat dan tidak ingin menyakiti Anda. Kuncinya adalah menahan keinginan untuk membalas. Anda tidak perlu stres tambahan untuk mencoba menavigasi komentar yang tidak sensitif. Menghadapi hal-hal negatif dengan baik, dapat membantu Anda melewati fase marah dan kembali menjalani hari-hari Anda. Berikut ini cara menangani komentar tidak sensitif tentang kesuburan.

  1. Bersikaplah lurus ke depan

Tidak ada salahnya untuk berterus terang dan mengatakan itu bersifat pribadi. Anda dapat memilih untuk berdiskusi secara terbuka tentang perawatan kesuburan Anda atau mengatakan secara blak-blakan bahwa ini bersifat pribadi & membicarakannya membuat Anda tidak nyaman. Ini bisa terasa melegakan dan memberi Anda kendali atas situasi.

  1. Ganti topik pembicaraan

Jika seseorang menanyakan pertanyaan yang tidak ingin Anda jawab, ganti topik pembicaraan.

  1. Biarkan pasangan Anda yang menangani pembicaraan

Setelah secara pribadi memutuskan apa yang dilarang untuk dibagikan, biarkan pasangan Anda menangani komentar-komentar tajam atau mertua yang usil.

  1. Pergilah

Jika Anda tidak bisa memberikan tanggapan apa pun, tidak apa-apa jika Anda pamit dan pergi.

  1. Tanggapi dengan humor

Terkadang hal ini lebih mudah dibandingkan hari lainnya, namun merespons dengan humor dapat meredakan rasa frustrasi dan mengingatkan pemberi komentar untuk memilih kata-kata dengan lebih bijak.

  1. Biarkan saja

Terkadang orang mengatakan hal-hal yang canggung karena mereka tidak tahu harus berkata apa karena merasa tidak berdaya. Dan terkadang orang bersikap kasar. Jika bisa, biarkan saja.

Tips Untuk Pasangan

Pikirkan tentang kata-kata yang sangat menyakiti Anda, Anda tidak tahu bagaimana menghadapi situasi tersebut, persiapkan beberapa kalimat balasan sehingga ketika seseorang melontarkan kejutan kepada Anda di lain waktu, Anda sudah siap. Ada tiga cara untuk menghadapinya: 

1. Sopan – Anda merespons dengan bermartabat.

2. Mendidik – Anda memberi tahu orang tersebut tentang situasi Anda dengan cara yang baik namun informatif.

3. Semangat – Anda benar-benar membalasnya. Tentu saja jika menurut Anda mereka pantas mendapatkannya.

Terkadang rasanya Anda tidak bisa menang! Berikut beberapa tip untuk menangani komentar tertentu. Berikut adalah beberapa tips untuk pasangan bagaimana menghadapi situasi seperti itu dan juga untuk keluarga/teman yang orang-orang tersayang sedang mengalami hal ini & mereka tidak tahu bagaimana cara menghibur mereka.

  • Fokus pada perawatan diri selama ini. 

Mungkin mereka merasa tidak berdaya dan berusaha membuat Anda merasa lebih baik. Ingatlah bahwa komentar tersebut datang dari orang lain yang mungkin tidak memahami keguguran atau infertilitas. Terkadang situasi seperti ini dapat dihindari dengan sedikit menghindari media sosial jika Anda tidak ingin melihat pengumuman kelahiran atau tidak menghadiri acara/acara baby shower untuk sementara waktu. Mungkin tidak realistis untuk sepenuhnya menghindari situasi yang tidak nyaman.

  • Mencari dukungan sosial yang sehat selalu merupakan ide bagus. 

Sangat membantu untuk terhubung dengan setidaknya satu atau dua orang lain yang pernah mengalami situasi ini.

Baca Juga :

<strong>Apakah Infeksi Menular Seksual (IMS) Mempengaruhi Kesuburan?</strong>

<strong>Memahami Kesuburan Sekunder pada Pria dan Wanita</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Superfood Yang Membantu Meningkatkan Imun Tubuh (Bagian II)-end

Sistem imun adalah garda terdepan untuk menjaga tubuh