Hellooo, hari ini aku ingin berbagi pengalamanku menggunakan blush on Silkygirl ini dengan para pembaca.

Aku membeli blush on ini mungkin sudah sekitar 2 bulan atau lebih ya, dan aku juga jarang sih memakai yang namanya blush on, atau pemerah pipii. Aku hanya memakainya kalau mau hangout aja. Ini blush on pertama aku yang dalam bentuk compact powder. Sebelumnya aku hanya memakai cream blush Emina. Aku lebih suka pakai blush on powder daripada pakai cream blush. Semua beauty blogger bilangnya sih cream blush itu bagus karena bisa memberi hasil natural, tapi entah kenapa nurut aku malah menor sih, apalagi kemasannya yang sering bocor. Jadi aku lebih suka pake blush on kayak si Silkygirl Blush Hour ini. Yuk kita lihat bagaimana packagingnya.

Kemasannya simple banget yang terbuat dari plastik transparan dengan tulisan SILKYGIRL di depan kemasan, nutupnya kuat jadi gak usah khawatir beleber kalo dibawa kemana-mana. Kalo jatuh sih mungkin bakal pecah deh jadi hati-hati aja jangan sampai jatuh. Kalau produknya masih baru, produk ini tidak hadir dengan kotak atau kardus luarnya, tapi hanya disegel dengan plastik bening. Jadi kalau udah gak ada segel plastiknya berarti udah gak baru dongg.

Sebelum plastiknya dibuka, sticker putih di belakang kemasan bagian bawah berisi tulisan tentang Silkygirl ini yang nempel di plastiknya, jadi kalo plastiknya udah dibuang ya hilang deh tulisannya.

Itu bagian belakang packagingnya yang segel plastiknya udah kulepas. Ada tulisan mengenai daftar komposisinya, nettonya 3,8 gram. Cukup banyak dan sepertinya bakal lama deh habisinnya. Terus ada cetakan tulisan expired dan nama shadenya. Milikku adalah shade nomor 02 – Dune Rose. Produk ini memiliki 4 shade yaitu :

01 – Nectar Blush

02 – Dune Rose

03 – Flashing Rose

04 – Honeywood

Klaim dari websitenya bulu brushnya terbuat dari natural pony hair. Aku suka banget pakai brushnya, walaupun kecil tapi bener-bener berguna banget karna lembut banget di wajah. Bulunya juga jarang rontok jadi nyaman digunakan.

Blush on ini berwarna pink kecoklatan. Warna yang natural di pipi dan tidak terlalu pigmented, jadi kalau mau warnanya lebih tampak, mesti apply berkali-kali. Tapi aku malah suka gini sih, soalnya lebih suka dandan natural, supaya tidak keliatan menor.

Untuk ketahanannya nurut aku sih mungkin 2 jam aja udah hilang sih di pipi. Dan juga blush on ini bershimmer, jadi kalau warnanya udah ngilang di pipi, masih meninggalkan shimmernya di pipi. Aku sih tidak masalah dengan shimmernya karena tidak mengganggu. Bagi yang lebih suka matte blush sih aku saranin jangan cobain ini deh hehe..

Itu swatchnya di pipi aku. Warnanya maniss banget kan? Aku suka banget deh. Oia, itu aku apply lumayan banyak, mungkin sekitar 4-5 kali deh. Maaf yah pipi aku banyak bekas-bekas jeriwinyaa. Lagi pengen hilangin bekasnya nih, tapi gak tau gimanaaa 😭😭.

Kelebihan :

● Super travel friendly deh, gak makan tempat kalo mau dibawa kemanapun karna ukurannya kecil.

● Membuat pipi tampak merona alami

● Harga cukup affordable (46ribu di Guardian, aku belinya pas diskon 50% jadi cuman 23ribu aja dehhh 😍).

● Memiliki brush bawaan yang lembutt.

● Mudah ditemukan.

● Pigmentasinya bagusss.

Kekurangan :

● Mungkin terlalu shimmery bagi yangtidak suka shimmer.

Product price: IDR 46.000

Source

Submit your review
1
2
3
4
5
Submit
     
Cancel

Create your own review

Silkygirl Blush Hour
Average rating:  
 3 reviews
by Dyah on Silkygirl Blush Hour
Repurchase?: No

Saya pernah pake yang 04 Honeywood, dan menurut saya blush on ini cocok dipake buat pemula. Produknya cukup powdery dan pigmentasinya nggak terlalu ganas. Sangat mudah dibaur, jadi jangan takut bakalan jadi ondel-ondel. Sebenernya tetap lebih pigmented dari blush on Silky Girl yang kemasannya lebih besar (saya lupa nama blush-nya) dan hasil akhirnya satin finish kalo kata saya. Soalnya beda sama blush on yang kemasannya lebih besar, dia nggak banyak mengandung shimmer. Jadi cuma kesan pipi merona kayak habis olah raga aja,ada kilaunya sedikiit, tapi nggak sampe keliatan meling-meling dandan banget kok. Oke buat natural makeup. Kemasannya ringkih kalo kata saya, dan brush-nya berbulu lembut dan mengangkat produk dengan baik, tapi kekecilan buat pipi saya yang kayak bakpao ini.. Kalo saya pribadi nggak bakal repurchase lagi, karena saya sudah menyukai blush on lain.

by Expectopatronum on Silkygirl Blush Hour
Repurchase?: Yes

Aku baru beli blush on dari silky girl ini bulan lalu, aku pilih shade Flashing Rose. Aku beli dengan harga sekitar Rp 42 rb-an di salah satu olshop waktu lagi dapet promo. Sebenernya aku mau beli yang shade Nectar Blush karena menurut aku shade ini paling cocok sama skin tone aku, tapi sayangnya shade yang aku mau lagi kosong, jadilah aku pilih shade yang tersedia yaitu Flashing Rose. Aku suka packagingnya, kecil, simple, jd gampang dibawa. Yang paling aku suka, di blush on inj udah dapet brushnya sekalian, jadi aku udah ga perlu bawa brush tambahan kalau dibawa pergi-pergi. Pas aku coba shade Flashing Rose ini, emang sih warnanya lebih merah dari yang aku bayangin, but masih bisa kau akalin dengan pake blush on ini tipis-tipis aja, biar ga kelihatan menor. Brushnya juga lumayan halus lhoo, jadi enak pas aplikasi. Untuk kisaran harga segini, blush on ini recommended lho, enggak powdery gt di wajah. Repurchase? Iya banget, masih penasaran sama yang nectar blush.

by Clara Arsinta on Silkygirl Blush Hour
Repurchase?: No, mau coba-coba blush on yang lain

Aku punya yang shade 03 flashing rose. Warnanya cantik bangeet, natural alias gak menor. Teksturnya powdery jadi bisa di swipe berkali-kali untuk dapetin warna yang kita inginkan. Untuk brushnya ya boleh lah cukup lembut untuk harga di bawah 50 ribu, tapi aku lebih prefer untuk pakai brush bulat aja biar gampang. Packagingnya kurang menarik sih, ga ada cerminnya juga.

Packaging rating
Product rating
Price rating
Summary
Repurchase? No

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

6 Tips Mengencangkan Kulit yang Kendur

Kulit kendor bisa menjadi masalah yang sangat menjengkelkan