Terapi bekam adalah metode penyembuhan kuno yang digunakan dalam pengobatan berbagai penyakit medis. Sementara penelitian modern menunjukkan bahwa terapi ini dapat membantu dengan hipertensi, kondisi kulit, radang sendi, dan fibromyalgia, penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk memahami bagaimana hal itu mempengaruhi kesehatan tubuh. Penelitian modern menunjukkan bahwa terapi bekam mungkin efektif dalam mengobati kondisi medis berikut.

  1. Kondisi Terkait Rasa Sakit

Bekam telah digunakan sebagai pengobatan untuk menghilangkan rasa sakit selama bertahun-tahun. Sebuah tinjauan 2011 menunjukkan bahwa terapi bekam kering mungkin efektif dalam mengurangi nyeri punggung bawah dibandingkan dengan pengobatan obat konvensional. Studi lain juga menunjukkan bahwa terapi bekam dapat mengurangi nyeri leher, nyeri punggung kronis, migrain, dan meningkatkan kualitas hidup secara keseluruhan.

  1. Penyakit Kulit

Sebuah tinjauan tahun 2012 menyarankan bahwa terapi cangkir mungkin penting dalam mengobati kondisi kulit seperti jerawat, gatal-gatal kulit, gatal-gatal, dan herpes zoster.

  1. Fibromyalgia

Terapi bekam mungkin efektif dalam mengelola fibromyalgia, suatu kondisi yang ditandai dengan nyeri muskuloskeletal yang meluas dan kelelahan. Sebuah penelitian dilakukan untuk melihat pengaruh terapi bekam terhadap gejala dan kualitas hidup pasien fibromyalgia. Setelah pemberian musim bekam selama 18 hari, pasien melaporkan penurunan rasa sakit yang signifikan dan peningkatan kualitas hidup mereka.

  1. Carpal Tunnel Syndrome

Sebuah studi tahun 2019 bertujuan untuk meneliti efek terapi cangkir pada pasien dengan carpal tunnel syndrome, suatu kondisi saraf yang menyebabkan rasa sakit dan kesemutan di lengan. Studi tersebut menunjukkan bahwa terapi bekam efektif dalam mengurangi keparahan gejala dalam hubungannya dengan terapi fisik.

  1. Arthritis

Sementara bekam telah digunakan untuk mengobati banyak kondisi yang berhubungan dengan rasa sakit, tidak mengherankan bahwa itu mungkin penting dalam pengobatan arthritis. Studi menunjukkan bahwa terapi bekam dapat mengurangi peradangan dan nyeri lutut yang terkait dengan rheumatoid arthritis dan osteoarthritis.

  1. Hipertensi

Terapi bekam dapat membantu mengelola tekanan darah tinggi. Studi menunjukkan bahwa bekam basah mungkin berhasil dalam mengurangi tingkat tekanan darah pada pasien dengan hipertensi.

Sementara penelitian saat ini menunjukkan bahwa terapi bekam bermanfaat, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi dan lebih memahami efeknya pada kondisi medis yang berbeda. Apakah terapi bekam memiliki efek buruk pada kesehatan Anda? Mari kita cari tahu di bagian selanjutnya.

Kemungkinan Efek Samping

Sementara suction cup dianggap sebagian besar aman di bawah perawatan profesional medis yang terlatih, efek samping berikut telah dilaporkan selama atau setelah sesi.

  • memar
  • Formasi bekas luka
  • Mual
  • Nyeri di tempat bekam
  • Membakar
  • Anemia
  • Pusing

Orang dengan kondisi berikut harus berhati-hati atau berbicara dengan profesional medis sebelum memilih perawatan ini.

  • Psoriasis
  • Patah tulang
  • Trombosis vena dalam
  • Kehamilan
  • Haid
  • Penyakit jantung kronis
  • Maag
  • Riwayat stroke
  • hemofilia
  • Asma
  • Kanker
  • Asma
  • Benjolan yang mencurigakan

Karena penelitian ilmiah yang terbatas, sulit untuk mengetahui seberapa umum efek samping ini. Jika Anda memang mengalami efek samping tersebut, segera konsultasikan ke dokter.

Terapi bekam sebagian besar aman di bawah bimbingan seorang profesional terlatih tetapi Anda mungkin mengalami efek samping tertentu setelah sesi. Jika Anda mengalami luka bakar, pusing, memar, mual, dan nyeri di tempat bekam, segera konsultasikan ke dokter.

Baca Juga :

Yang Perlu Kamu Ketahui Tentang Bekam Wajah

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

7 Herbal Ajaib Untuk Menambah Berat Badan Lebih Cepat

Dalam masyarakat saat ini, di mana dunia sedang