Memikirkan kedatangan baru dalam keluarga selalu mengasyikkan. Pasangan suami istri dan keluarga mereka menantikan peristiwa yang menggembirakan ini, dan kelahiran bayi merupakan hal yang patut dirayakan. Sudah menjadi rahasia umum bahwa kehamilan yang direncanakan lebih aman dibandingkan kehamilan yang tidak direncanakan. Meskipun demikian, empat dari sepuluh kehamilan tidak direncanakan. Lalu mengapa kehamilan harus direncanakan?

Kesehatan ibu, baik fisik maupun mental, mempengaruhi ibu dan bayinya, secara langsung dan tidak langsung selama dan setelah kehamilan. Berikut beberapa hal yang sebaiknya Anda lakukan dan ketahui jika Anda berencana untuk hamil.

  1. Kunjungi Dokter Anda

Hasil optimal bagi ibu dan bayi hanya dapat dicapai dengan melakukan perawatan terbaik sebelum, selama, dan setelah kehamilan. Dokter Anda akan mencatat riwayat kesehatan Anda secara rinci – saat ini dan masa lalu serta kondisi medis apa pun yang mungkin Anda miliki.

Penyakit yang sudah ada sebelumnya harus dikontrol dengan baik, dan tes dilakukan untuk memastikan bahwa Anda sehat. Misalnya, jika Anda mengandung dengan diabetes yang tidak terkontrol, risiko bayi mengalami malformasi atau cacat adalah tiga kali lebih besar. Jika Anda menderita epilepsi, ada kemungkinan bayi Anda lahir dengan kelainan akibat obat yang Anda konsumsi dan karena penyakit itu sendiri. Jadi pengobatan rutin Anda mungkin perlu diubah.

Riwayat kehamilan pribadi, keluarga, dan masa lalu yang terperinci akan membantu menyaring kondisi keturunan dan genetik yang mungkin memerlukan konseling genetik oleh Anda dan pasangan.

  1. Update Tentang Vitamin Dan Suplemen

Asam Folat adalah vitamin B yang penting untuk perkembangan kesehatan sistem saraf bayi. Ini membantu mencegah kelainan parah pada otak dan sumsum tulang belakang seperti Anencephaly dan Spina bifida pada sekitar 70 persen wanita yang memakainya. Ini harus dikonsumsi sebagai suplemen harian sebanyak 400 mcg setidaknya selama tiga bulan sebelum Anda hamil. Jika kehamilan tidak direncanakan, ambillah sesegera mungkin dan lanjutkan hingga minggu ke-12 kehamilan.

  1. Periksa Pola Makan dan Rutinitas Olahraga Anda

Mencoba mengubah kebiasaan gaya hidup merupakan hal yang sulit bagi kebanyakan orang. Namun merencanakan kehamilan adalah motivator yang baik, karena Anda akan melakukan hal ini demi kesehatan bayi Anda dan juga diri Anda sendiri. Mulailah dengan makan sehat. Sertakan makanan berprotein seperti kacang-kacangan, buncis, kacang-kacangan, ayam, daging, ikan, dan telur. Nasi, sereal, pasta, dan kentang merupakan komponen pati dalam makanan Anda. Usahakan untuk memasukkan setidaknya lima porsi buah dan sayuran setiap hari. Produk susu seperti susu, dadih, dan paneer harus menjadi bagian dari makanan Anda. Perbanyak minum air putih dan hindari minuman berkarbonasi dan produk olahannya.

Berjalan kaki, berenang, dan yoga dianjurkan. Hindari olah raga kontak dan olah raga yang berisiko terjatuh atau kehilangan keseimbangan. Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, ada baiknya Anda mengurangi berat badan sebelum memulai kehamilan.

  1. Obat-obatan

Sebagian besar perkembangan bayi terjadi pada tiga bulan pertama kehamilan. Oleh karena itu penting untuk menghindari semua obat-obatan (termasuk obat-obatan yang dijual bebas) kecuali obat-obatan penting pada periode ini. Jika Anda sedang menjalani pengobatan rutin untuk suatu kondisi medis, pastikan untuk memberi tahu dokter Anda bahwa Anda sedang merencanakan kehamilan.

  1. Vaksinasi

Infeksi campak Jerman atau Rubella (ini adalah infeksi ringan seperti flu yang disertai ruam) pada tiga bulan pertama kehamilan dapat menyebabkan kerusakan serius pada otak, jantung, mata, dan telinga bayi. Oleh karena itu penting untuk melakukan tes darah Rubella sebelum kehamilan untuk menentukan apakah Anda memerlukan vaksinasi rubella. Anda harus mendapatkan suntikan ini setidaknya satu bulan sebelum Anda mulai mencoba hamil.

Vaksinasi lain yang perlu dipertimbangkan adalah Hepatitis B, Cacar Air dan Tdap (Tetanus, Difteri dan Pertusis).

  1. Menghentikan Kontrasepsi

Tentu saja, menghentikan kontrasepsi akan membantu terjadinya kehamilan! Setelah Anda berhenti menggunakan kontrasepsi, menstruasi dan kesuburan Anda akan kembali normal. Terkadang menstruasi Anda mungkin sedikit tidak teratur untuk waktu yang singkat. Jika Anda hamil segera setelah menghentikan kontrasepsi atau saat sedang menggunakan kontrasepsi, tidak perlu panik karena tidak akan membahayakan bayi.

  1. Merokok/Penyalahgunaan Alkohol/Zat

Akan lebih baik bagi Anda dan bayi jika Anda dan pasangan berhenti merokok. Merokok selama kehamilan dapat menyebabkan keguguran, kelahiran prematur, berat badan lahir rendah, dan lahir mati. Bayi yang orang tuanya merokok berisiko lebih tinggi terkena infeksi dada, batuk, dan sindrom Kematian Bayi Mendadak.

Alkohol dapat merusak produksi sperma, dan minum berlebihan dapat menyebabkan impotensi. Sebelum dan selama kehamilan, pendekatan teraman adalah dengan tidak minum sama sekali. Pada kehamilan yang tidak direncanakan, wanita khawatir akan pesta minuman keras sebelum pembuahan. Satu episode pesta minuman keras kemungkinan besar tidak akan membahayakan bayi.

Penggunaan zat psikoaktif harus dihentikan saat mencoba hamil dan selama kehamilan.

  1. Kesehatan mental

Kehamilan itu sendiri cukup membebani. Bukan hanya karena banyaknya perubahan fisik dan hormonal, tetapi juga karena perubahan emosi yang menyeluruh. Jika Anda mengalami masa-masa kecemasan dan depresi, Anda perlu membicarakan hal ini dengan dokter Anda. Jika Anda sudah menjalani pengobatan, dokter Anda akan memberi tahu Anda apakah aman untuk melanjutkan pengobatan yang sama atau beralih ke obat yang lebih aman. Dianjurkan untuk melakukan tindak lanjut secara teratur dengan konselor atau psikiater, terutama selama dan setelah kehamilan.

Sama pentingnya bagi pasangan Anda untuk menjadi sehat dan mengikuti praktik yang sehat. Olah raga, pola makan sehat, menghindari rokok, alkohol dan narkoba merupakan bagian dari komitmennya terhadap kehamilan. Bagaimanapun juga, dia akan menjadi orang tua juga!

Satu nasihat terakhir. Ingat, 30 persen wanita akan hamil dalam waktu satu bulan, 75 persen akan hamil dalam waktu enam bulan, dan 80-90 persen akan hamil dalam waktu satu tahun. Sepuluh hingga 20 persen akan membutuhkan waktu lebih lama atau mungkin memerlukan bantuan.

Jadi, harap bersabar dan jangan terburu-buru ke dokter setelah mencoba selama lima belas hari!

Baca Juga :

Mual Sepanjang Kehamilan Anda? Ini Bisa Menjadi Tanda Peringatan

Merencanakan Kehamilan Saat Menderita Diabetes? Dengarkan Apa Kata Pakarnya

Calon Ibu, Inilah Cara Mengisi Dapur Anda Selama Kehamilan

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

13 Makanan Yang Membantu Meningkatkan Metabolism Anda Menurut Ahli Gizi (Bagian II)-end

Metabolisme tubuh adalah proses kimia dimana tubuh ajab