Sembilan bulan kehamilan disebut sebagai masa terindah dalam hidup setiap wanita. Pada fase ini, wanita mengalami banyak perubahan, baik fisik maupun emosional. Wanita juga menghadapi beberapa perubahan hormonal besar selama kehamilan yang dapat menyebabkan banyak masalah kulit. Dermatolog dan Dokter Estetika, Dr Ajay Rana, mengatakan, “Wanita hamil menghadapi banyak masalah kulit seperti seringnya timbulnya jerawat, kulit gatal, dan pigmentasi yang disebabkan oleh perubahan hormonal. Hal ini umumnya bersifat sementara, namun dapat menimbulkan banyak masalah. Untuk menghilangkan semua masalah dan masalah yang berhubungan dengan kulit selama periode ini, Anda perlu mempertahankan rutinitas perawatan kulit yang tepat untuk mendapatkan kilau yang luar biasa di wajah Anda.”

Yang paling penting, Dr Rana memperingatkan terhadap bahan-bahan tertentu dalam produk kecantikan, kulit, dan perawatan pribadi karena dapat diserap ke dalam aliran darah dan berbahaya bagi bayi yang sedang berkembang. Ia mencantumkan beberapa bahan perawatan kulit yang harus dihindari selama kehamilan di bawah ini.

• Retinoid: Isotretinoin adalah turunan vitamin A yang tersedia dalam bentuk oral dan topikal. Ini diresepkan untuk jerawat parah, namun penggunaannya selama kehamilan dapat menyebabkan cacat lahir pada otak dan jantung serta kelainan tulang. Retinoid sepenuhnya terlarang sampai Anda melahirkan dan menyapih bayi Anda.

• Asam Salisilat: Hindari penggunaan obat oral atau kulit yang mengandung asam salisilat dosis tinggi karena zat anti inflamasi dosis tinggi ini selama kehamilan dapat berbahaya bagi bayi Anda. Asam salisilat adalah bahan dalam berbagai produk perawatan kulit yang dijual bebas termasuk pembersih, sabun mandi, serum, losion, dan perawatan bintik jerawat.

• Hydroquinone: Ini adalah produk resep yang digunakan untuk mencerahkan kulit atau mengurangi pigmentasi kulit yang terjadi akibat melasma dan chloasma, yang disebabkan oleh kehamilan. Namun tubuh dapat menyerap hidrokuinon dalam jumlah yang signifikan dibandingkan bahan lainnya sehingga menimbulkan efek samping. Jadi, sebaiknya batasi atau hindari paparan bahan ini selama kehamilan.

• Tabir Surya Kimia: Ada banyak tabir surya kimia yang tersedia di pasaran yang mengandung oksibenzon dan turunannya. Ini adalah filter ultraviolet (UV) yang paling sering digunakan dalam tabir surya. Oxybenzone adalah bahan kimia yang mengganggu endokrin, dan paparan terhadapnya selama kehamilan dapat mengganggu hormon dan menyebabkan kerusakan permanen pada ibu dan bayi.

• Benzoil Peroksida: Benzoil peroksida konsentrasi tinggi selama kehamilan dapat menyebabkan peradangan pada kulit, sehingga mengalihkan aliran darah dari bayi. Jadi sebaiknya konsultasikan dengan dokter kulit Anda sebelum mencoba perawatan yang mengandung bahan ini.

Tip sPerawatan Kulit

Dr Rana mencantumkan beberapa tips perawatan kulit yang berguna untuk ibu hamil.

• Gatal di daerah perut sangat umum terjadi selama kehamilan, karena pada masa ini suplai darah ke kulit meningkat. Jadi, hindari penggunaan produk kimia apa pun. Untuk menghilangkan rasa gatal, oleskan produk alami seperti gel lidah buaya, minyak almond, dan minyak kelapa untuk menjaga kulit tetap lembut, kenyal, sehat, dan ternutrisi.

• Selama kehamilan, tubuh ibu perlu tetap terhidrasi sepanjang waktu agar wajah bersinar alami dan cantik. Ini akan mencegah kulit mengering dan mengeluarkan semua racun dari dalam tubuh. Asupan air yang teratur dan cukup akan menjamin kecukupan cairan ketuban dalam tubuh, yang penting untuk kenyamanan bayi.

• Stretch mark yang gatal dan menetap di area perut dan payudara mungkin muncul selama kehamilan. Oleskan krim topikal pada area berisiko tinggi, seperti perut, selama kehamilan untuk mengurangi munculnya stretch mark tersebut. Gunakan minyak kelapa, minyak zaitun, atau gel lidah buaya, yang berfungsi sebagai pelembab alami, di awal kehamilan Anda untuk mendapatkan hasil terbaik.

• Wanita hamil yang memiliki jenis kulit berminyak dan berjerawat mempunyai kemungkinan besar mengalami jerawat yang lebih parah pada trimester pertama kehamilan. Pilih produk perawatan kulit yang mengandung asam glikolat, asam alfa hidroksi, eritromisin topikal sesuai rekomendasi dokter kulit.

• Selama kehamilan, lakukan eksfoliasi kulit dengan scrub setidaknya dua atau tiga kali seminggu. Anda juga bisa menggunakan beberapa masker wajah buatan sendiri yang juga berfungsi memberikan kilau alami pada wajah.

• Beberapa wanita mengalami pigmentasi di pipi, dahi, leher, bahkan ketiak selama sembilan bulan ini akibat perubahan hormonal dalam tubuh. Untuk menghilangkannya, oleskan jus lemon yang dicampur jus mentimun pada flek beberapa kali sehari.

• Penting untuk melembabkan kulit dan menggunakan tabir surya dengan setidaknya SPF 15 dan perlindungan spektrum luas yang bekerja melawan sinar UVA dan UVB. Peningkatan kadar hormon selama kehamilan dapat memicu penggandaan sel pigmen yang menyebabkan bercak pada wajah.

• Kulit kering, rambut rontok, bibir pecah-pecah, dan tumit sangat umum terjadi selama kehamilan. Untuk mengatasi kulit kering dan pecah-pecah, gunakan krim susu, minyak kelapa, dan minyak gandum.

Baca Juga :

Mual Sepanjang Kehamilan Anda? Ini Bisa Menjadi Tanda Peringatan

Merencanakan Kehamilan Saat Menderita Diabetes? Dengarkan Apa Kata Pakarnya

Calon Ibu, Inilah Cara Mengisi Dapur Anda Selama Kehamilan

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

6 Bahan yang Ada di Rumah Untuk Eksfoliasi secara Alami

Eksfoliasi di rumah cukup mudah. Hal ini dapat