Ada dua jenis lemak trans, lemak trans alami dan buatan. Lemak trans yang terjadi secara alami diproduksi di usus beberapa hewan, dan makanan yang dibuat darinya (misalnya susu dan produk daging) mengandung sejumlah kecil lemak trans. Lemak trans buatan (atau asam lemak trans) dibuat dalam proses industri yang menambahkan hidrogen ke minyak nabati cair untuk membuatnya padat. Minyak terhidrogenasi sebagian cenderung tidak rusak, dan makanan yang disiapkan di dalamnya memiliki umur simpan yang lebih lama. Restoran menggunakan minyak sayur terhidrogenasi sebagian dalam penggorengan, karena tidak perlu diganti sesering minyak lainnya.

Dari Mana Lemak Trans Berasal?

Pada akhir abad ke-19, ahli kimia menemukan bahwa mereka dapat menambahkan atom hidrogen ke lemak tak jenuh dengan menggelegak gas hidrogen melalui minyak nabati dengan adanya katalis nikel. Minyak terhidrogenasi parsial tidak berubah tengik semudah lemak non-terhidrogenasi. Mereka menahan pemanasan berulang tanpa rusak, dan prosesnya mengubah minyak cair menjadi padat, yang memungkinkan transportasi lebih mudah dan penggunaan yang lebih luas. Lemak padat ini juga lebih murah daripada banyak lemak hewani padat.

Pembuat makanan menggunakan lemak trans buatan untuk meningkatkan rasa, tekstur, dan umur simpan makanan olahan.

Karakteristik ini menarik bagi pembuat makanan, dan minyak terhidrogenasi parsial menjadi andalan dalam margarin, mentega nabati, donat, makanan panggang komersial seperti kue kering kemasan dan kue kering, makanan ringan lainnya, penggorengan restoran cepat saji, dll.

Bagaimana lemak trans membahayakan Anda?

Dokter khawatir tentang lemak trans karena mereka meningkatkan risiko serangan jantung, stroke dan diabetes tipe 2. Lemak trans juga memiliki efek tidak sehat pada kadar kolesterol meningkatkan LDL (kolesterol jahat) dan menurunkan kolesterol HDL (kolesterol baik).

Jika timbunan lemak di dalam arteri pecah, gumpalan dapat terbentuk dan menghalangi aliran darah ke bagian jantung, menyebabkan serangan jantung, atau stroke.

 Pada tahun 1981, sekelompok peneliti Welsh berspekulasi bahwa lemak trans dari minyak terhidrogenasi parsial mungkin terkait dengan penyakit jantung. Pada tahun 1990, sebuah studi makan terkontrol oleh dua peneliti Belanda menunjukkan bahwa konsumsi lemak trans meningkatkan kolesterol LDL dan mengurangi kolesterol HDL.

Sebuah studi Harvard tahun 1993 sangat mendukung hipotesis bahwa asupan minyak nabati terhidrogenasi parsial berkontribusi pada risiko serangan jantung. Dalam studi ini, peneliti menemukan mengganti hanya 2% energi dari lemak trans dengan lemak tak jenuh yang sehat akan menurunkan risiko penyakit jantung koroner sekitar sepertiga. Sebuah simposium berpengaruh pada lemak trans kemudian pada 1990-an menarik perhatian publik untuk masalah ini.

Berdasarkan tinjauan bukti ilmiah, FDA tidak lagi mengakui lemak trans berasal dari minyak terhidrogenasi parsial sebagai GRAS (umumnya diakui aman). Larangan itu tidak memengaruhi sejumlah kecil lemak trans alami yang ditemukan dalam daging sapi, domba, dan produk susu penuh lemak.

Mengapa larangan diperlukan?

Industri makanan diberi waktu beberapa tahun untuk menghilangkan lemak trans dari produk. Meski kadarnya sudah menurun, banyak makanan yang masih mengandungnya. Kategori makanan tertentu seperti makanan yang dipanggang, keju bebas susu, frosting, pemutih kopi, lemak babi atau shortening, kue kering, biskuit, scone, dan adonan yang didinginkan — sering dikonsumsi oleh anak-anak dan populasi rentan lainnya.

Apa yang harus Anda perhatikan?

  • Periksa label fakta nutrisi dan daftar bahan. Jika label fakta nutrisi mengatakan – produk memiliki “0 g lemak trans”, itu tidak berarti produk tersebut tidak mengandung lemak trans. Itu bisa memiliki hingga 0,5 gram lemak trans per porsi.
  • Periksa label bahan untuk “minyak terhidrogenasi parsial”.
  • Makan beberapa porsi makanan yang mengandung beberapa lemak trans dapat meningkatkan asupan total lemak trans menjadi cukup tinggi untuk mempengaruhi kesehatan.
  • Batasi asupan makanan cepat saji yang digoreng. Sebaliknya, makan makanan sehat yang kaya buah, sayuran, biji-bijian, lemak sehat dan protein tanpa lemak.

Apa yang harus Anda makan?

  • Baca panel fakta nutrisi pada makanan yang dibeli di toko, dan saat makan di luar, tanyakan tentang jenis makanan yang dimasak dengan minyak.
  • Makanan bebas lemak trans tidak otomatis baik. Produsen makanan telah mengganti bahan lain untuk lemak trans yang mungkin juga tidak sehat. Beberapa di antaranya adalah minyak tropis seperti kelapa, inti sawit dan minyak sawit, yang mengandung banyak lemak jenuh. Lemak jenuh meningkatkan kolesterol total 
  • Dalam diet sehat, 20 sampai 35% dari total kalori harian berasal dari lemak tetapi lemak jenuh harus berjumlah kurang dari 10% dari total kalori harian.
  • Lemak tak jenuh tunggal yang ditemukan dalam minyak zaitun, kacang tanah dan canola adalah pilihan yang lebih baik daripada lemak jenuh. Kacang-kacangan, ikan, dan makanan lain yang mengandung asam lemak omega-3 tak jenuh adalah pilihan terbaik makanan dengan lemak sehat. Ganti lemak trans dalam diet Anda dengan lemak tak jenuh tunggal atau tak jenuh ganda.
  • Meskipun jumlah lemak trans dalam makanan telah menurun dalam beberapa tahun terakhir, dan larangan lemak trans FDA mulai berlaku pada Juni 2018, mereka masih ditemukan di beberapa produk seperti makanan yang digoreng atau dipanggang, dan krimer kopi non-susu, karena untuk pengecualian larangan tertentu.

Baca Juga :

8 Makanan Sumber Karbohidrat dan Lemak Untuk Pemulihan dan Energi Instan Pasca Olahraga

<strong>Waspada, Cari Tahu Jenis Lemak yang Harus Anda Hindari</strong>

<strong>Jangan Dihindari, Lemak Ini Baik untuk Kesehatan</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

9 Manfaat Luar Biasa dari Jambu Biji untuk Kulit Anda

Manfaat daun jambu biji banyak sekali. Merebus daun