Remaja putri seringkali melibatkan diri dalam body shaming dan perilaku ini dapat menimbulkan gangguan psikologis yang serius bagi diri sendiri maupun bagi orang lain. Body Shaming biasanya terjadi dengan cara berikut:

  • Self-Talk – Mengkritik penampilan mereka dan secara mental mengatakan pada diri mereka sendiri bahwa mereka jelek, gemuk dan betapa mereka membenci jenis rambut, corak atau tinggi badan mereka, dll.
  • Gossiping & Humiliation – Menikmati percakapan tentang dan mencari kesenangan dalam mempermalukan gadis berdasarkan karakteristik fisik dan penampilan mereka. Mereka mungkin mengatakan hal-hal seperti, “Apa yang dikenakannya?, dia terlihat sangat besar di dalamnya!”

Untuk mengatasi body shaming, beberapa gadis mungkin:

  1. Yakinkan diri mereka bahwa pernyataan tentang tubuh mereka adalah benar
  2. Merasa malu dan malu dengan penampilan mereka
  3. Mereka menginvestasikan uang dalam operasi kosmetik, make up dan di salon agar terlihat menarik
  4. Mereka mulai memuja orang-orang yang “diterima secara sosial” dengan penampilan dan tubuh yang sempurna
  5. Mereka mengurangi jumlah makanan mereka dan melakukan puasa panjang untuk menurunkan berat badan
  6. Mereka sering menggunakan alkohol dan zat lain agar dapat diterima di kelompok sebaya yang populer. Beberapa juga menggunakan dan menyalahgunakan zat untuk mengatasi rasa sakit emosional dan kebencian pada diri sendiri.
  7. Mereka bisa menjadi korban manipulasi oleh lawan jenis karena gadis seperti itu membutuhkan pengakuan, penerimaan, dan kasih sayang.

Gangguan Dismorfik Tubuh (BDD)

Orang yang menderita BDD terpaku pada ketidaksempurnaan tubuh mereka. Ketidaksempurnaan ini bisa nyata atau imajiner. Orang yang berjuang dengan BDD menjadi terobsesi dengan ketidaksempurnaan mereka sampai-sampai ketidaksempurnaan mereka adalah satu-satunya hal yang mereka lihat ketika mereka melihat ke cermin pada diri mereka sendiri. BDD biasanya berkembang selama masa remaja. Ini adalah masa ketika remaja sangat sensitif terhadap penampilan mereka. Orang yang menderita kecemasan, depresi, atau gangguan mental lainnya lebih mungkin mengembangkan BDD. Faktor biologis dan peristiwa traumatis masa kanak-kanak juga menjadi faktor penyebab BDD. Sama seperti Perilaku Kompulsif Obsesif (OCD), perilaku obsesif dan berulang menjadi perhatian utama dalam BDD. Gangguan ini terus-menerus menuntut perhatian dari orang tersebut dan ini menjadi faktor utama untuk prestasi akademik yang buruk, hubungan yang terganggu, kesepian dan halangan untuk menikmati hidup bagi korban.

Beberapa orang berpikir bahwa BDD adalah tentang terobsesi pada diri sendiri. Ini salah. Orang dengan BDD tidak senang dan malu dengan penampilan mereka, sementara orang yang terobsesi dengan diri sendiri bangga dengan penampilan mereka. Orang dengan BDD memiliki harga diri yang rendah. Orang-orang yang terobsesi pada diri sendiri memiliki citra diri yang tinggi, seringkali, berlebihan.

Apa Yang Dapat Dilakukan Seseorang Untuk Mencegah Kondisi Tersebut

  1. Belajar menerima dan mencintai diri sendiri apa adanya
  2. Berhenti membandingkan diri dengan orang lain. Pikirkan hal-hal yang Anda sukai tentang tubuh Anda dan ingatkan diri Anda saat ragu.
  3. Gunakan produk kosmetik sesedikit mungkin
  4. Berhenti mencari persetujuan dari orang lain
  5. Posting foto diri yang belum diedit di media sosial.
  6. Sadarilah bahwa model dan selebritas dibayar untuk berpenampilan seperti mereka. Seringkali ada kosmetik berat, operasi plastik, dan alat pengeditan untuk meningkatkan penampilan mereka di film dan foto
  7. Jadikan kepribadian mereka lebih besar dari penampilan mereka
  8. Rayakan menjadi unik
  9. Belajarlah untuk hidup dalam rasa syukur
  10. Temukan bakat tersembunyi dan pelajari keterampilan baru sepanjang hidup

Apa Yang Dapat Dilakukan Orang Tua?

  1. Memberi contoh dengan tidak mengagungkan kemewahan di rumah
  2. Bicarakan tentang pentingnya harga diri dan bagaimana hal itu tidak bergantung pada persetujuan orang lain
  3. Bicara tentang kekuatan dewasa muda Anda. Bicaralah dengan mereka seperti orang dewasa (bukan seperti anak-anak). Perkuat fakta bahwa mereka membuat Anda bangga.
  4. Berhati-hatilah dan waspada terhadap body shaming dan gangguan seperti BDD.
  5. Perhatikan perubahan perilaku anak remaja Anda dan libatkan mereka dalam percakapan. Dorong mereka untuk berbicara dengan Anda tentang masalah tersebut.
  6. Cari bantuan tepat waktu dari profesional kesehatan mental. Biarkan mereka menilai, mendiagnosis, dan mengobati kondisi tersebut.

Bagaimana Masyarakat Bisa Membantu?

  1. Berhentilah mengagungkan pesona dan penampilan fisik
  2. Belajarlah untuk melihat atribut positif pada orang
  3. Menjadi lebih menerima orang lain
  4. Berhenti mengkritik dan menilai orang dari penampilannya
  5. Berhati-hatilah dengan bahasa yang digunakan. Berhenti menggunakan kata-kata seperti terlalu kurus, terlalu gemuk, putih, hitam, tinggi, pendek untuk mendeskripsikan orang.
  6. Memuliakan sifat-sifat seperti kebaikan, kasih sayang, keramahan, tingkah laku dan bukan perawakan publik, kekayaan, kekuasaan dan ketenaran.

Baca Juga :

<strong>8 Alasan Umum Mengapa Pria Menarik Diri</strong>

10 Alasan Mengapa Pasangan Bercerai Setelah 20 Tahun Menikah

<strong>3 Alasan Mengapa Suami Membenci Anda </strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Superfood Yang Membantu Meningkatkan Imun Tubuh (Bagian II)-end

Sistem imun adalah garda terdepan untuk menjaga tubuh