Jika Anda pernah berurusan dengan jerawat, bahkan jika itu sangat ringan, Anda mungkin dapat membuat daftar bahan penghilang noda yang paling umum dengan hati-hati. Krim, perawatan noda, bahkan cuka sari apel. Anda mungkin sudah mencoba semuanya. Namun terkadang, jerawat adalah tamu yang tidak diinginkan yang menolak untuk pergi, tidak peduli seberapa keras Anda mencoba untuk menghilangkannya. 

Tetapi jika Anda telah di internet akhir-akhir ini, kemungkinan Anda telah menemukan topeng LED sci-fi-esque yang terlihat seperti Iron Man, tetapi selebritis seperti Kardashians memakainya. Mohon maaf untuk menyampaikannya kepada Anda, tetapi ini bukan acara TV dystopian yang sedang dibuat. Ini adalah tren perawatan kulit terbaru yang disebut-sebut sebagai terapi ‘itu’ berikutnya oleh dokter kulit dan ahli kecantikan, ini adalah terapi cahaya LED.

Apakah ada risiko yang terkait dengan terapi cahaya?

Jawab: Nah, kabar baiknya adalah cahayanya bukan ultraviolet, jadi tidak membawa risiko kerusakan kulit dan radiasi. Meskipun lampu LED tidak memancarkan sinar UV yang berbahaya seperti matahari, terapi cahaya tetap dapat menyebabkan reaksi retinol. Itu tidak berarti Anda tidak dapat menggunakan retinol dan perangkat terapi cahaya LED Anda secara bersamaan, hanya saja Anda harus melakukannya pada waktu yang berbeda.

Dapatkah saya melakukan terapi cahaya di rumah?

Jawab: Ya, Anda bisa! Saat menggunakan perangkat di rumah, penting untuk mengikuti instruksi dari pabriknya. Alat ini biasanya berupa masker yang dipakai selama beberapa menit di wajah. Saat melakukan prosedur di rumah, cuci wajah Anda sebelum memulai perawatan terapi cahaya. Hapus riasan Anda karena pigmen dan mika dalam produk kecantikan dapat menyebarkan cahaya, membuat perawatan Anda tidak efektif dan meningkatkan kemungkinan reaksi. SPF dalam alas bedak dan produk lainnya juga dapat membantu menghalangi gelombang cahaya.

Meskipun memiliki penelitian ilmiah yang mendukungnya, apakah itu benar-benar berfungsi?

Jawab:  Studi telah menghubungkan terapi cahaya LED untuk membantu penyembuhan luka lebih cepat dan pengurangan jerawat, menunjukkan terapi dapat membantu pergantian sel alami yang serupa untuk menggunakan retinol pada kulit Anda. Food and Drug Administration AS bahkan telah menyetujui terapi LED sebagai pengobatan untuk herpes dan herpes zoster. Namun, perlu beberapa waktu untuk menyelesaikan masalah jerawat sepenuhnya –– dan jika Anda memiliki alat di rumah, Anda mungkin harus menggunakannya setiap hari.

Apakah ada efek samping terapi cahaya untuk jerawat?

Jawab: Seperti halnya prosedur, ada pro dan kontra untuk terapi cahaya untuk jerawat juga. Untungnya, yang pro lebih besar daripada kontra dalam kasus ini. Terapi LED bisa mahal, Anda memerlukan lebih banyak sesi, dan itu belum tentu aman jika Anda menggunakan obat tertentu atau memiliki kondisi kulit yang memerlukan perawatan. Meskipun Anda mungkin percaya bahwa beberapa perawatan terapi cahaya LED setiap hari akan lebih bermanfaat, ini mungkin kontraproduktif, sama seperti paparan sinar matahari moderat 10-15 menit per hari tidak hanya bermanfaat tetapi juga merupakan komponen penting dari kesehatan yang optimal.

Baca Juga :

Insomnia Karena Banyak Pikiran? Coba 6 Cara Berikut Untuk Mengatasinya

7 Aksesori yang Kamu Butuhkan untuk Bekerja Dari Rumah (Work From Home)

Rencana Ke Spa? Hal Penting Berikut Ini Wajib Kamu Tahu

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

3 Produk Perawatan Kulit dan Makeup Untuk Mengurangi Kerutan Dahi

Dahi yang berkerut dapat terjadi karena berbagai alasan;