Minyak biji jintan hitam, yang dikenal sebagai minyak biji hitam, telah lama digunakan dalam perawatan kulit Asia dan Timur Tengah (terutama di India). Selain itu, banyak digunakan oleh bangsawan Mesir seperti Nefertiti dan Cleopatra untuk manfaat terapeutik dan perawatan kulitnya. Manfaat minyak jintan hitam untuk kulit sangat banyak.

Ekstrak habbatussauda bermanfaat karena sifat anti-inflamasi, antibakteri, antioksidan, dan anti-kankernya. Artikel ini akan menjelaskan apa yang dapat dilakukannya untuk kulit Anda, bahaya yang mungkin ditimbulkannya, dan bagaimana menggunakan minyak kecantikan tradisional ini dalam rejimen perawatan kulit Anda. Mari kita mulai!

Apa itu Minyak Habbatussauda?

Biji tanaman Nigella sativa biasa dikenal dengan jintan hitam atau biji jintan hitam. Ramuan berbunga tahunan ini milik keluarga Ranunculaceae, asli daerah perbatasan laut Mediterania, India, dan Pakistan. Ini banyak digunakan dalam pengobatan tradisional dan juga sebagai pengawet makanan dan rempah-rempah. Bijinya juga disebut biji jintan hitam, kalonji, bunga adas, dan habbat al baraka (artinya ‘biji berkah’ yang dijelaskan oleh Nabi Muhammad).

Minyak yang dibuat dengan mengompres bijinya (diperas dingin) diidentifikasi memiliki sifat kuratif, seperti yang dijelaskan oleh Hippocrates dan Dioscorides. Minyak biji jintan hitam memiliki komposisi kimia yang beragam dan kaya akan protein, mineral, asam amino, dan nigellone, senyawa dengan sifat antihistamin.

Minyak berharga dari Timur ini telah menggelitik industri kecantikan Barat. Banyak yang beralih ke bahan ini karena sifat penyembuhan kulitnya. Mari kita lihat mengapa Anda juga harus mempertimbangkan untuk memasukkan minyak jintan hitam dalam rutinitas perawatan kulit Anda.

Manfaat Minyak Habbatussauda Untuk Kulit

1. Dapat Menyembuhkan Jerawat

Minyak Habbatussauda mengandung thymohydroquinone, senyawa dengan aktivitas tinggi melawan mikroba gram positif, terutama Staphylococcus aureus, bakteri penyebab jerawat. Ini juga bekerja dengan baik dengan antibiotik populer seperti doksisiklin, eritromisin, ampisilin, dan tobramisin dalam mengurangi infeksi kulit pustular yang disebabkan oleh bakteri staphylococcus.

Menggunakan minyak biji jintan hitam pada kulit dapat menyembuhkan papula, pustula, dan bentuk jerawat lainnya.

2. Memiliki Sifat Anti-Peradangan

Minyak biji jintan hitam dapat menyembuhkan dan mengelola kondisi kulit yang meradang seperti psoriasis dan eksim. Ini dapat mengurangi peradangan kulit, iritasi, kemerahan, dan munculnya plak yang terkait dengan kondisi ini. Sebuah penelitian pada hewan menegaskan bahwa 95% ekstrak etanol biji jintan hitam memiliki aktivitas antipsoriatik dan dapat mengatasi psoriasis.

3. Mengurangi Tanda-Tanda Penuaan

Aplikasi topikal minyak biji jintan hitam mengurangi iritasi kulit dan meningkatkan tingkat hidrasi kulit dan fungsi penghalang kulit. Itu sarat dengan antioksidan, yang dapat mengurangi stres oksidatif. Semua efek ini dapat menjaga kulit tetap montok dan sehat serta mengurangi tanda-tanda penuaan dini seperti garis-garis halus dan kerutan. Sifat antioksidannya juga dapat membantu mengurangi bintik hitam dan perubahan warna.

Sifat pelindung penghalang kulit dari minyak biji jintan hitam menjadikannya pilihan yang sangat baik untuk merawat kulit Anda. Berikut adalah bagaimana Anda dapat menggunakannya.

Cara Menerapkannya Pada Kulit

Minyak biji hitam diperas dingin dan dapat digunakan sebagai minyak pembawa. Sebelum menggunakannya, lakukan uji tempel untuk mencegah risiko reaksi alergi. Ikuti panduan ini untuk menggunakan minyak biji jintan hitam untuk kulit Anda:

1. Sebagai Minyak Wajah

  • Bersihkan kulit Anda dan keringkan.
  • Pijat wajah dan leher Anda dengan beberapa tetes minyak biji hitam.
  • Biarkan semalaman.

Minyak biji hitam memiliki aroma yang kuat. Jika terlalu sensitif untuk hidung Anda, Anda dapat mengikuti metode ini:

2. Kombinasikan Dengan Bahan Lain

  • Campurkan 2-3 tetes minyak jintan hitam dengan minyak wajah, krim, atau losion favorit Anda.
  • Pijat wajah dan leher Anda dengan campuran tersebut.
  • Biarkan semalaman.

3. Sebagai Langkah Terakhir dari Rutinitas Perawatan Kulit Anda

Anda dapat menggunakan minyak jintan hitam sebagai langkah terakhir dari rutinitas perawatan kulit Anda untuk mengunci hidrasi. Gunakan setelah mengaplikasikan serum, essence, krim malam, atau produk lainnya.

Apakah ada risiko menggunakan minyak jintan hitam untuk kulit? Mari kita pahami di bagian selanjutnya.

Efek Samping Dan Risiko

Tidak banyak penelitian tentang efek samping dari aplikasi topikal minyak biji jintan hitam. Oleh karena itu, lebih baik melakukan uji tempel sebelum menggunakannya karena dapat menyebabkan:

  • Reaksi alergi
  • Kemerahan
  • Gatal
  • Gangguan
  • gatal-gatal

Juga, jika Anda sedang hamil atau menyusui, hindari penggunaan minyak jintan hitam karena efeknya masih belum diketahui, dan dapat menyebabkan sensitivitas.

Baca Juga :

REVIEW: Safi White Expert Purifying 2 in 1 Cleanser & Toner

REVIEW: Safi White Expert Purifying Makeup Remover

REVIEW: Safi White Expert Deep Exfoliator

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

4 Manfaat Sari Tebu Untuk Kulit yang Akan Membuat Anda Tercengang

Segelas sari tebu segar dengan es yang dihancurkan