Dokumen ini memberikan rekomendasi terbaru untuk perjalanan internasional sehubungan dengan wabah COVID-19, mengingat situasi yang berkembang pesat. Itu menggantikan saran yang diterbitkan pada 27 Januari 2020.

Pada tanggal 30 Januari 2020, Direktur Jenderal World Health Organisation (WHO), mengikuti saran dari Komite Darurat yang diadakan di bawah Peraturan Kesehatan Internasional (2005), menyatakan wabah COVID-19 saat ini sebagai keadaan darurat kesehatan masyarakat yang menjadi perhatian internasional

Sekilas tentang daerah terdampak

“Daerah yang terkena dampak” dianggap sebagai negara, provinsi, teritori atau kota yang mengalami transmisi COVID-19 yang sedang berlangsung. Pada tanggal 27 Februari 2020, meskipun Cina, khususnya Provinsi Hubei, telah mengalami penularan lokal yang berkelanjutan dan sejauh ini telah melaporkan jumlah terbesar kasus yang dikonfirmasi sejak awal wabah, akhir-akhir ini situasi di Tiongkok menunjukkan penurunan yang signifikan. Pada saat yang sama, semakin banyak negara di luar China, telah melaporkan kasus Virus Corona, termasuk melalui transmisi COVID-19 lokal. Seiring berkembangnya epidemi, diharapkan banyak daerah dapat mendeteksi kasus impor dan transmisi COVID-19.

Rekomendasi Perjalanan Internasional

7 Hal yang Bikin Traveling Ke Luar Negeri Kini Lebih Mudah | Jenius

WHO terus menyarankan agar diterapkan pembatasan perjalanan atau perdagangan ke negara-negara yang mengalami wabah COVID-19.

Larangan perjalanan ke daerah yang terkena dampak atau penolakan masuk ke penumpang yang datang dari daerah yang terkena dampak biasanya tidak efektif dalam mencegah kasus impor, tetapi mungkin memiliki dampak ekonomi dan sosial yang signifikan.

Sejak WHO menyatakan darurat kesehatan publik yang menjadi perhatian internasional terkait COVID-19, dan pada 27 Februari, 38 negara telah melaporkan kepada WHO langkah-langkah kesehatan tambahan yang secara signifikan mengganggu perjalanan internasional sehubungan dengan perjalanan ke dan dari China atau negara lain, mulai dari penolakan masuknya penumpang, pembatasan visa atau karantina untuk wisatawan yang kembali.

Pemeriksaan suhu tubuh pada saat keluar atau masuk bandara bukan cara yang efektif untuk menghentikan penyebaran Virus Corona skala internasional, karena orang yang terinfeksi mungkin sedang dalam masa inkubasi, sehingga mungkin tidak menunjukkan gejala yang jelas; di samping itu, langkah-langkah ini membutuhkan investasi besar. Cara yang lebih efektif adalah memberikan pesan rekomendasi pencegahan kepada wisatawan dan mengumpulkan deklarasi kesehatan pada saat kedatangan, dengan rincian kontak wisatawan, untuk memungkinkan penilaian risiko yang tepat dan kemungkinan pelacakan kontak dari wisatawan yang datang.

Rekomendasi untuk wisatawan internasional

Wisatawan yang sakit dianjurkan untuk menunda atau menghindari bepergian ke daerah yang terkena dampak, khususnya bagi wisatawan lanjut usia dan wisatawan dengan penyakit kronis. Hal ini merupakan tindakan bijaksana untuk mencegah penyebaran Virus Corona.

Rekomendasi umum untuk wisatawan adalah menjaga kebersihan pribadi, memperhatikan etiket batuk atau bersin dan menjaga jarak setidaknya satu meter dari orang yang menunjukkan gejala tetap sangat penting bagi semua wisatawan.

Wisatawan yang kembali dari daerah yang terkena dampak harus memantau sendiri gejalanya selama 14 hari dan mengikuti protokol nasional negara penerima. Beberapa negara mungkin mengharuskan wisatawan yang kembali untuk masuk karantina. Jika gejala terjadi, seperti demam atau batuk atau kesulitan bernafas, wisatawan disarankan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan setempat.

Rekomendasi umum untuk semua negara

Negara-negara harus mengintensifkan pengawasan wabah dan memantau dengan hati-hati evolusi wabah COVID-19 serta memperkuat pengawasan epidemiologis. Negara-negara harus terus meningkatkan kesadaran melalui komunikasi yang cepat dan efektif mengenai COVID-19 kepada masyarakat umum, profesional kesehatan dan pembuat kebijakan. Negara-negara harus berbagi dengan WHO semua informasi relevan yang diperlukan untuk menilai dan mengelola COVID-19 secara tepat waktu, sebagaimana disyaratkan oleh Peraturan Kesehatan Internasional (2005).

WHO terus terlibat dengan negara-negara anggotanya, serta dengan organisasi dan industri internasional, untuk memungkinkan penerapan langkah-langkah kesehatan terkait perjalanan yang sepadan dengan risiko kesehatan masyarakat, efektif dan dilaksanakan dengan cara yang menghindari pembatasan perjalanan internasional yang tidak perlu selama wabah COVID-19.

Baca Juga :

http://www.tampilcantik.com/tanya-jawab-seputar-virus-corona-covid-19-dari-world-health-organisation-who/

http://www.tampilcantik.com/covid-19-8-cara-mengisolasi-diri-saat-diperlukan/

http://www.tampilcantik.com/virus-corona-covid-19-vs-influenza-flu-apa-bedanya/

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Rumah Kamu Sesak? 7 Barang Ini Bisa Kamu Buang!

Rumah yang berantakan bisa membuat kita merasa stres.