Dalam dunia kecantikan, alis mempunyai arti unik yang sering disebut sebagai bingkai wajah. Bentuk, ketebalan, dan lengkungannya dapat mengubah penampilan seseorang secara drastis. Alis telah menjadi bagian integral dari riasan sejak sebelum menjadi mainstream pada awal tahun 2000an oleh model seperti Cara Delevinge, aktris Hollywood seperti Elizabeth Taylor pada tahun 1950an, Audrey Hepburn dan Madonna, memiliki cara khusus dalam menata alis mereka. Baru pada tahun 2000-an alis menjadi pusat perhatian baik itu digambar dengan pensil atau disikat.

Menggunakan wax alis ke tren microblading terkini, yang memungkinkan seseorang memiliki alis yang jelas dan terstruktur untuk durasi yang lebih lama tanpa banyak perawatan.

Belakangan ini, prosedur alis telah dilakukan di industri kecantikan. Wanita paruh baya selalu berjuang dengan pertumbuhan rambut yang sedikit dan jarang di alis mereka. Prosedur riasan semi permanen memungkinkan terciptanya alis yang terlihat sangat alami, mempercantik fitur wajah tanpa terlihat terlalu dibuat-buat atau dibuat-buat. Alis yang berbentuk sempurna menekankan individualitas dan mengekspresikan emosi.

Teknik yang berbeda dapat disesuaikan dengan kebutuhan klien, guratan halus, tampilan berpiksel, atau bahkan alis yang diberi bedak lembut. Prosedur ini bervariasi mulai dari usia klien, jenis kulit, hingga kebutuhan kosmetik. Microblading telah menjadi pengubah permainan terbesar dalam semua prosedur ini. Di sini, guratan halus seperti rambut dengan pigmen diisikan ke area kecil di alis untuk tampilan yang sangat alami dan mudah. Untuk tampilan yang lebih terstruktur, seluruh area alis diisi dengan guratan seperti itu.

Warna pigmen yang digunakan memainkan peran penting dalam prosedur ini, pencocokan warna merupakan bagian integral untuk mencapai perpaduan alami. Seniman alis harus mengetahui warna mana yang akan disesuaikan dengan warna kulit klien. Warnanya sebagian besar disesuaikan dengan rambut/highlight individu yang bersangkutan. Seseorang dengan alis yang sangat tipis mungkin hanya memerlukan bentuk dan pengisian dasar dan akan mendapatkan hasil yang sangat alami dan lembut.

Prosedur alis telah berkembang dalam dekade terakhir dengan beragam teknik dan alat untuk meningkatkan kemanjuran dan keakuratan perawatan. Di India, dokter kulit biasa membuat tato permanen pada alis yang akan bertahan selamanya, sehingga warnanya memudar menjadi biru dan hijau – hal ini sama sekali tidak ideal.

Saat ini, perawatan microblading yang dilakukan oleh para ahli memungkinkan pigmen memudar secara bertahap dan tidak meninggalkan bekas.

Perawatan ini bekerja paling baik pada kulit muda hingga paruh baya. Seiring bertambahnya usia, kulit menjadi lembut dan pori-pori terbuka. Dalam kasus ini, microblading mungkin tidak membantu hasil guratan halus pada prosedur ini karena guratan menjadi kabur setelah penyembuhan. Namun, prosedur lainnya merupakan perawatan semi permanen yang bekerja sangat baik pada kulit dewasa dan berminyak.

Tentang pengobatan

Prosedur ini dilakukan dalam dua kali sesi dan berlangsung selama dua belas hingga delapan belas bulan, tergantung pada gaya hidup individu dan reaksi kulit mereka terhadap pigmen. Perawatan setelah penyembuhan berlangsung antara tujuh hingga tiga puluh hari, yang sangat penting untuk hasil terbaik.

Anjuran dan Larangan

  • -Selama 7 hari pertama seseorang tidak boleh membasahi alisnya. Keringat dalam jumlah besar yang disebabkan oleh olahraga intensif juga harus dihindari untuk retensi pigmen/warna yang baik.
  • -Asupan sinar matahari dalam jumlah besar setelah perawatan juga dapat mempengaruhi penyembuhan yang baik.n
  • -Idealnya, krim tabir surya, scrub/peel wajah/retinol sebaiknya dihindari pada area alis. Hal ini dapat menyebabkan penyembuhan pigmen menjadi warna abu-abu dan hijau.

Baca Juga :

Sudahkah Anda Mencoba 4 Variasi Kimchi Ini?

Tren Perawatan Kulit yang Aakn Booming di Tahun 2018

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Tips Penting untuk Pencegahan Kulit Terbakar Sinar Matahari

Jadi, kamu terlalu banyak mendapat sinar matahari, ya?