Jika Anda sudah cukup lama berada di arena yang aktif secara seksual, kemungkinan besar Anda pernah mengalami infeksi atau semacam ketidaknyamanan setidaknya sekali, terutama jika Anda memiliki vagina.

Masalah ringan seperti infeksi jamur dan Bakterial vaginosis hingga penyakit seumur hidup seperti HPV dan HIV(aids) dapat ditularkan oleh siapa saja, terutama jika Anda memiliki banyak pasangan seksual. Kebersihan dan perlindungan yang tidak memadai adalah penyebab utama dari hal ini.

Pada artikel ini, kami akan membahas tips kebersihan penting yang harus diikuti oleh setiap orang yang aktif secara seksual. Dari menjaga bagian pribadi Anda tetap murni hingga menghindari infeksi yang mengganggu, kami melindungi Anda dari ujung rambut hingga ujung kaki (dan segala sesuatu di antaranya).

  1. Mencukur Atau Tidak Mencukur?

Benar-benar pilihan Anda! Fungsi dasar rambut kemaluan adalah memberikan perlindungan pada area pribadi Anda dan menjebak bakteri dan kuman. Jika menurut Anda mencukur itu penting untuk menjaga kebersihan, Anda akan terkejut mengetahui bahwa seluruh tujuan rambut kemaluan adalah untuk membuat Anda tetap bersih. Selanjutnya, mencukur untuk tujuan estetika atau kenyamanan tidak apa-apa selama Anda melakukan tindakan sanitasi yang tepat. Padahal alternatif terbaik menurut kami adalah pemangkasan. Dapatkan gunting kecil dan rapikan rambut untuk menjaga lapisan pelindung dan menghindari rasa tidak nyaman.

  1. Tempat Penting

Seks di pantai? Sama sekali tidak. Saat melakukannya di tepi laut, di bawah langit terbuka yang cerah mungkin tampak seperti ide romantis, kenyataannya jauh dari fantasi.

Pasir tidak hanya menyebar ke mana-mana, tetapi banyak nyamuk dan serangga di sekitar dapat menginfeksi Anda, dan matahari dapat membakar kulit Anda.

Ini hanyalah salah satu dari banyak contoh tentang pentingnya tempat Anda berhubungan seks. Hindari pergi ke lokasi yang kotor, Anda tidak ingin mengekspos diri Anda ke berbagai patogen berbahaya melalui udara, tangan kotor, dll.

  1. Semua Tentang Mulut

Dalam hal kebersihan seksual, kita terlalu fokus pada apa yang ada di bawah sana, sehingga kita mengabaikan bagian penting lainnya – Kebersihan mulut. Percayalah pada kami ketika kami mengatakan ada lebih dari sekadar mengunyah permen karet dan penyegar mulut. Selain itu, hubungan seks oral dapat mentransfer bakteri, membuat praktik kebersihan mulut dasar menjadi penting. Gunakan obat kumur, sikat dan bersihkan gigi Anda sesering mungkin, dan jangan membagikan sikat gigi atau perlengkapan gigi lainnya. Selain itu, jauhi makanan yang sangat asam atau pedas.

  1. Menjaga Kebersihannya

Ingatlah bahwa vagina adalah organ pembersih diri. Tidak membutuhkan banyak gangguan untuk dibersihkan, jadi hindari hal-hal seperti douching yang dapat mengganggu keseimbangan pH alami vagina. Gunakan handuk baru untuk mengeringkan setelah berhubungan seksual dan cuci serta keringkan dengan benar setelahnya. Sebagian besar bakteri tumbuh subur di lingkungan yang lembab. Ingat untuk rutin mencuci kemaluan dengan air hangat dan memakai pakaian dalam yang bersih, terutama saat haid.

Bahaya infeksi meningkat dengan berbagi handuk, terutama jika Anda memiliki beberapa pasangan.

Baca Juga :

<strong>Ketahui Kelebihan dan Kekurangan Open Relationship</strong>

<strong>10 Aturan Persahabatan dan Cinta Platonis</strong>

<strong>5 Tips Membangun Hubungan Friend With Benefits Yang Lancar</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Kiat Agar Rambut Tumbuh Cepat Dan Sehat (Bagian II) – end

Pada bagian pertama, telah dibahas bagaimana cara membuat