Ketika Facebook pertama kali muncul pada awal tahun 2000-an, itu dianggap sebagai buku tahunan virtual di mana orang dapat berbagi peristiwa penting dalam hidup mereka dan tetap mendapatkan informasi terbaru dari teman dan keluarga terdekat mereka. Itu benar-benar membuat komunikasi dan koneksi lebih mudah dan lebih efektif. Namun selama bertahun-tahun, raksasa teknologi itu telah beralih ke sesuatu yang lebih. Dari menyatukan orang dan membuat mereka terikat pada minat bersama mereka, aplikasi ini menjadi lebih tentang membuat mereka terpikat pada fitur adiktif seperti tombol suka dan umpan yang meniru mesin slot. Karena itu, bahkan orang-orang yang berkumpul bersama sekarang dapat terlihat menatap layar mereka selama berjam-jam dan menghindari percakapan. Para dalang itu tidak mengakui hal ini, tetapi terbukti dari bagaimana hubungan kita dengan Facebook dan aplikasi media sosial lainnya seperti Instagram, Snapchat, Twitter, dan bahkan LinkedIn dalam hal ini, telah berubah selama bertahun-tahun.  

Tingkat di mana anak muda saat ini melakukan kencan nyata dan romantis dan mendapatkan SIM jauh lebih rendah daripada generasi sebelumnya. Hangout mereka dengan teman melibatkan lebih banyak mengklik gambar daripada berbicara, membandingkan lebih dari sekadar curhat. Orang tua tidak tahu apa yang terjadi dalam kehidupan anak-anak mereka dan pasangan jangka panjang jatuh cinta secepat yang diperlukan untuk mencocokkan dengan orang asing di aplikasi kencan. Tidak ada yang berubah antara dulu dan sekarang, kecuali hari ini, kami selalu memiliki ponsel dengan akses internet 24/7.

Jika Anda pernah berada dalam situasi yang disebutkan di atas, di mana Anda merasa hubungan Anda dengan teman, anggota keluarga, atau pasangan dangkal dan dangkal, jangan menyembunyikan masalah ini di bawah karpet. Luangkan waktu dan upaya untuk introspeksi dan memperbaiki masalah. Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini untuk menentukan apakah media sosial memengaruhi hubungan Anda menjadi lebih baik atau lebih buruk:

– Saat Anda jalan-jalan, apakah Anda menghabiskan waktu bersama melakukan sesuatu yang bermanfaat atau membicarakan sesuatu yang bermanfaat?

– Apakah Anda merasa nyaman meminta bantuan mereka? Akankah mereka benar-benar membantu?

– Apakah Anda sering berbicara dengan mereka dan tidak hanya beberapa kali dalam setahun?

– Apakah Anda menganggap diri Anda memiliki tingkat kedekatan yang lebih tinggi dengan orang ini dibandingkan dengan semua orang lain yang berinteraksi dengan Anda?

– Apakah interaksi tatap muka merupakan bentuk komunikasi utama Anda?

Jika jawabannya adalah ‘ya’, maka Anda dan orang yang Anda cintai berbagi ikatan yang berarti satu sama lain. Jika jawabannya ‘tidak’ atau bahkan ‘mungkin’, maka Anda harus mengambil langkah-langkah perbaikan berikut:

  1. Bebas telepon

Saat pergi keluar untuk bertemu teman-teman Anda, kadang-kadang tinggalkan ponsel Anda. Ini akan membantu Anda tetap hadir di saat ini dan menghentikan kebiasaan meraih ponsel Anda ketika orang-orang di sekitar Anda sedang bercakap-cakap.

  1. Batasi waktu Anda di media sosial

Tetapkan batas waktu layar yang ketat saat bergaul dengan orang-orang. Ambil beberapa gambar jika Anda mau, tetapi jangan selalu menggunakan ponsel.

  1. Berpartisipasi dalam suatu kegiatan bersama

Libatkan diri Anda dalam aktivitas seperti memasak, melukis, atau berjalan-jalan – aktivitas yang tidak memerlukan ponsel Anda. Ini juga akan memberi Anda beberapa kenangan indah untuk dilihat kembali.

  1. Jangan memposting semuanya secara online

Tidak semua hal tentang hidup Anda perlu dipublikasikan. Terkadang, tempat terbaik untuk menyimpan pengalaman Anda adalah di memori Anda. Ini juga membuktikan bahwa Anda benar-benar ingin menghabiskan waktu bersama orang yang Anda cintai, dan momen kebersamaan Anda bukan sekadar kesempatan untuk mendapatkan persetujuan sosial.

  1. Kenali teman-teman Anda lebih baik

Berusahalah untuk mengenal teman-teman Anda di luar kedangkalan menanggapi kisah-kisah Instagram mereka dan mempertahankan coretan Snapchat bersama mereka. Kenali keluarga mereka, kesukaan dan ketidaksukaan mereka, anekdot masa kecil mereka, tujuan masa depan mereka. Begitulah cara koneksi nyata dibuat.

Baca Juga :

<strong>8 AlasanAplikasi Kencan Berbahaya Bagi Kesehatan Mental</strong>

<strong>Cara Mengatasi Masalah Citra Tubuh</strong>

<strong>5 Cara Memastikan Anda Aman Saat Berkencan Online</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

5 Hal yang Mempengaruhi Anda Memilih Pasangan Berdasarkan Hubungan Dengan Ayah 

Hati kita terasa aman bila ada rasa keakraban