Komedo adalah nama yang diberikan untuk papula jerawat kecil, berwarna kulit atau berwarna lebih gelap. Mereka biasanya berkembang di dahi dan dagu, kadang -kadang di pipi juga. Dua jenis jerawat komedonal yang paling umum adalah komedo dan komedo. Sementara komedo adalah komedon terbuka, Whiteheads adalah yang tertutup. Anda juga dapat mengklasifikasikan jerawat komedonal berdasarkan ukurannya.

  • Yang tidak terlihat oleh mata dan disebut mikro-comedones
  • Komedo yang lebih besar disebut komedo raksasa  
  • Whitehead disebut sebagai comedones makro

Cara mengidentifikasi jerawat komedonal

Untuk mengidentifikasi jerawat komedonal, kita perlu melihatnya secara detail, dimulai dengan komedo.

  • Blackhead pada dasarnya adalah comedone terbuka. Ketika pigmen melanin, yang ditemukan di sebum yang diproduksi oleh kelenjar minyak Anda, bersentuhan dengan lingkungan di dekat pembukaan pori -pori, oksida dan berubah warna gelap. Inilah sebabnya mengapa komedo memiliki warna gelap.
  • Whiteheads, di sisi lain, ditutup di permukaan dan terlihat seperti titik-titik berwarna kulit atau berwarna kulit kecil, tetapi terasa bergelombang untuk disentuh. Whitehead juga bertanggung jawab untuk membuat area kulit di sekitarnya sangat kasar.

Jerawat komedonal juga dapat diidentifikasi dengan memetakan wajah Anda dan menandai situs tempat Anda melihat benjolan. Komedolebih sering berada di bidang wajah Anda yang memiliki jumlah kelenjar minyak yang lebih tinggi. Ini berarti T -Zone – di dahi, hidung dan dagu. Jerawat komedonal juga terjadi karena fluktuasi hormonal yang menyebabkan gangguan dalam harmoni kelenjar sebaceous Anda. Jadi, jika Anda melihat benjolan di rahang Anda selama menstruasi (yang tidak kistik), mereka kemungkinan besar akan menjadi jerawat komedonal.

Penyebab komedo dan apa faktor risikonya

Sel -sel kulit Anda biasanya luncur di permukaan, dalam proses yang disebut siklus turnover kulit atau siklus pergantian sel, dan memungkinkan sel kulit baru terbentuk. Terkadang sel -sel kulit mati atau puing -puing ini terperangkap di dalam folikel rambut di kulit Anda dan bila dikombinasikan dengan sekresi minyak alami (sebum), pori -pori Anda dapat dicolokkan dan tersumbat. Blackhead dan Whiteheads khas disebabkan oleh perangkap folikel rambut ini, residu kulit dan puing -puing di pori -pori.

Beberapa faktor risiko yang dapat dikaitkan dengan jerawat komedonal dapat membantu mengidentifikasi dan mengelola kondisinya juga. Adalah umum dengan orang yang mengonsumsi produk susu dalam jumlah tinggi atau diet yang memiliki banyak lemak dan gula. Lebih melembabkan dan melembabkan kulit dengan produk yang salah, atau penggunaan bahan -bahan yang tidak tepat seperti jeli minyak bumi dapat menyebabkan comedone juga. Faktor lingkungan seperti cuaca yang sangat lembab dan kebiasaan kulit seperti memetik kulit, menyentuh atau memunculkan komedo juga dapat menyebabkan lebih banyak kerusakan.

Prinsip di balik mengobati jerawat komedonal adalah memahami akar penyebab terlebih dahulu. Beberapa pemicu umum jerawat komedonal adalah.

  • Produksi sebum yang berlebihan
  • Kebiasaan pelembab yang tidak tepat
  • Sebuah profesi yang memperlihatkan kulit Anda terlalu banyak minyak
  • Pembersihan dan pengelupasan kulit yang tidak tepat, dan lainnya.

Baaca Juga :

<strong>Apakah Telur Menyebabkan Jerawat? Inilah 4 Alasan Yang Menjawab Pertanyaan Anda</strong>

<strong> 8 Manfaat dan Penggunaan Teh Hijau untuk Kulit</strong>

<strong>7 Manfaat Buah Kiwi Untuk Kulit Yang Akan Membuat Anda Menimbun Makanan Ajaib Ini</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may also like

Cara Mengaplikasikan Foundation dengan 6 Aplikator

Menerapkan foundation adalah sebuah seni dan seperti mahakarya