Depresi adalah gangguan mental yang umum dan sangat berbeda dari sekadar merasa sedih atau tidak bahagia. Gangguan mental yang umum menyebabkan tekanan emosional yang signifikan dan mengganggu kemampuan seseorang.

Kasus depresi terus meningkat, terlebih di saat pandemi. Beberapa kasus ditangani dengan, namun beberapa lainnya tidak. Hal ini dikarenakan perasaan takut untuk mengakuinya. Dengan membaca dan memahami tanda-tanda depresi, Anda dapat membantu diri sendiri atau orang lain yang sedang berjuang melawan depresi.

1. Suasana hati yang buruk yang berlangsung lebih dari dua minggu

Jika Anda merasa rendah diri, putus asa selama lebih dari dua minggu, Anda mungkin mengalami depresi. Perasaan ini dapat terjadi karena suatu peristiwa dalam hidup Anda – mulai dari perubahan besar dalam hidup hingga trauma atau penyakit – atau muncul tiba-tiba tanpa alasan yang jelas. 

2. Hilangnya kesenangan

Jika Anda mendapati bahwa melakukan hal-hal yang dulu Anda sukai – seperti hobi atau menghabiskan waktu bersama teman, anak-anak, atau hewan peliharaan – tidak lagi membuat Anda bahagia, Anda mungkin mengalami kehilangan kesenangan. Dikenal secara medis sebagai anhedonia (ketidakmampuan untuk merasakan kesenangan). 

3. Kelesuan

Kelesuan berarti kurangnya energi dan semangat dalam kehidupan sehari-hari. Meskipun awalnya hanya terasa seperti lelah, kelesuan lebih mirip dengan perasaan ‘meh’ yang Anda dapatkan ketika Anda tidak mau diganggu dengan apa pun, atau Anda tidak ingin bangun di pagi hari, bersosialisasi atau berolahraga. Bahkan orang dengan depresi ringan mungkin merasa lebih sulit untuk merawat diri mereka sendiri, hewan peliharaan mereka, atau keluarga mereka.

4. Merasa mati rasa

Juga dikenal sebagai penumpulan emosi, perasaan mati rasa bisa menjadi salah satu dari tanda-tanda depresi. Anda mungkin mengalami kesulitan mengakses emosi Anda dan merasa tidak berhubungan dengan perasaan Anda. Depresi menghilangkan kegembiraan kita, itu menyebabkan kita berpikir dan merasa sangat negative. Banyak yang melaporkan merasa ‘mati rasa’ saat tertekan. Tidak ada perasaan terhadap apa pun, yang selanjutnya membuat motivasi kami untuk berubah.

5. Kehilangan nafsu makan atau makan berlebihan

Ketika kita tertekan, fungsi dasar kita, seperti makan dan tidur, terpengaruh. Beberapa orang, terutama mereka yang depresinya disertai perasaan cemas mungkin merasa perut mereka terlalu bergejolak untuk makan dan bisa menurunkan berat badan. Orang lain mungkin ‘memakan perasaan mereka’ dan menenangkan diri dengan makan berlebihan.

6. Susah tidur

Kurang tidur juga merupakan salah satu faktor risiko bunuh diri yang terbukti pada orang dengan gangguan depresi mayor (MDD), jadi tidur yang cukup atau, setidaknya, istirahat adalah bagian integral. Banyak yang merasa sulit untuk tidur, sementara yang lain terlalu banyak tidur dan berjuang untuk bangun dari tempat tidur di pagi hari.

7. Kemarahan atau lekas marah

Beberapa tanda depresi yang kurang terkenal adalah kemarahan dan lekas marah. Depresi dikaitkan dengan lesu, perilaku pasif dan merasa perlu untuk bersembunyi dari dunia. Tapi bukan hal yang aneh untuk merasa marah saat tertekan. Kemarahan ini disebabkan oleh perasaan bersalah, putus asa atau takut. Apa pun penyebabnya, bisa sangat mengganggu menyaksikan seseorang lepas kendali. Dan kemarahan yang ditekan dapat menyebabkan melukai diri sendiri.

8. Merasa tidak berharga dan bersalah

Depresi masih merupakan kondisi yang disalahpahami. Bagi mereka yang belum pernah mengalaminya, mungkin sulit untuk membayangkan betapa menderitanya semua itu. Jika orang menunjukkan kurangnya simpati, orang yang depresi dapat merasa lebih tidak berharga dan bersalah karena tidak menikmati hidup. Bisa juga penderita sering menyalahkan diri sendiri karena merasa rendah diri.

9. Ide atau upaya bunuh diri

Dalam kasus ekstrim, seseorang dengan depresi mungkin berfantasi untuk mengakhiri semuanya, atau mungkin mencoba bunuh diri. Jika seseorang sedang mempertimbangkan untuk bunuh diri, mereka akan membutuhkan bantuan dan dukungan segera. Ketika depresi melanda, mereka bisa merasakan tidak ada jalan keluar lain atau bahwa mereka tidak ingin berada di sini dengan pikiran-pikiran itu lagi. Mereka merasa tidak berharga tentang diri sendiri yang dapat menyebabkan rasa bersalah, pikiran atau upaya bunuh diri.

Baca Juga :

Selebriti Yang Berjuang Melawan Depresi

Cara Menolong Seseorang Yang Depresi (Bagian II)

Cara Menolong Seseorang Yang Depresi (Bagian I)

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

9 Manfaat Kesehatan Yang Mengesankan Dari Adas Manis

Pimpinella anisum, yang dikenal sebagai adas manis, adalah