Bukan rahasia lagi bahwa minyak ikan sangat bagus untuk menurunkan berat badan. Sumber alami dan kaya asam lemak omega-3 ini adalah suplemen penurun berat badan yang umum. Tapi bagaimana cara kerjanya?

Penelitian menunjukkan bahwa minyak ikan mengurangi peradangan, meningkatkan kesehatan jantung, meminimalkan risiko diabetes, dan meningkatkan perkembangan otak. Lebih penting lagi, minyak ikan mengurangi kadar kortisol, yang dapat membantu menghilangkan lemak perut.

Apa itu Minyak Ikan?

Minyak ikan terutama berasal dari ikan berlemak dan sarat dengan asam lemak tak jenuh ganda (PUFA), yaitu omega-3 dan omega-6. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa suplementasi minyak ikan atau makan ikan dapat membantu mengurangi kematian akibat penyakit jantung koroner. Minyak ikan tersedia dalam bentuk tablet atau kapsul. Pastikan Anda berkonsultasi dengan dokter atau ahli gizi sebelum memilih suplemen.

Sekarang, mari kita gali lebih dalam. Ada tiga jenis asam lemak omega-3 – EPA (asam eicosapentaenoic), DHA (asam docosahexaenoic), dan asam alfa-linolenat (ALA), dan mereka penting untuk kesehatan manusia yang lebih baik.

ALA dapat disintesis oleh manusia tetapi tidak EPA dan DHA. Meskipun ALA dapat diubah menjadi EPA dan DHA, persentase konversinya sangat rendah, dan vegetarian membutuhkan lebih banyak ALA untuk memenuhi permintaan asam lemak omega-3. Mengkonsumsi suplemen minyak ikan dapat membantu memenuhi kebutuhan asam lemak omega-3.

Mari kita cari tahu bagaimana minyak ikan dapat membantu menurunkan berat badan di bagian selanjutnya.

Alasan Minyak Ikan Membantu Menurunkan Berat Badan

1. Minyak Ikan Mengembalikan Rasio Asam Lemak Omega-3 Dan Omega-6 Untuk Menurunkan Berat Badan

Secara umum, rasio asam lemak omega-6 terhadap asam lemak omega-3 harus 1:1. Tetapi menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Biomedicine & Pharmacotherapy, rasio ini adalah 15: 1 atau lebih tinggi dalam diet Barat. Ini dapat menyebabkan penyakit kardiovaskular, peradangan, depresi, dan obesitas.

Anda dapat mengembalikan rasio omega-6/omega-3 dengan mengonsumsi ikan berlemak atau mengonsumsi suplemen minyak ikan. Ini, pada gilirannya, mengurangi peradangan dan penambahan berat badan yang disebabkan oleh peradangan dan meningkatkan profil lipid. Ini adalah logika ilmiah dasar di balik sifat penurunan berat badan minyak ikan.

2. Minyak Ikan Dapat Meningkatkan Rasa kenyang

Omega-3 dalam minyak ikan membantu penurunan berat badan dengan meningkatkan siklus lapar-kenyangan. Individu yang ingin langsing dapat pergi untuk suplemen minyak ikan setelah berkonsultasi dengan dokter mereka.

Dalam sebuah percobaan, pasien obesitas diberi suplemen asam lemak omega-3 rantai panjang bersama dengan pembatasan diet. Para pasien diberi 260 mg/hari atau 1300 mg/hari asam lemak omega-3 minyak ikan, dan rasa kenyang setelah makan (pasca makan) mereka tinggi.

3. Minyak Ikan Dapat Meningkatkan Tingkat Metabolisme

Minyak ikan membantu dalam penurunan berat badan dengan meningkatkan metabolisme. Semakin tinggi tingkat metabolisme Anda, semakin Anda cenderung menurunkan berat badan.

Sebuah studi eksperimental menunjukkan bahwa suplementasi dengan 3 g minyak ikan asam lemak omega-3 per hari meningkatkan tingkat metabolisme sebesar 14% dan oksidasi lemak sebesar 19%.

4. Minyak Ikan Dapat Membantu Membakar Lemak

Suplementasi minyak ikan dapat membantu membakar dan memobilisasi lemak dengan mempercepat oksidasi asam lemak (pemecahan asam lemak).

Peneliti dari Prancis melakukan percobaan dengan beberapa individu sehat. Para peserta menjalani diet terkontrol selama tiga minggu. Mereka diberi 6g/hari minyak ikan bersama dengan diet terkontrol yang sama selama 12 minggu ke depan. Setelah 12 minggu, ditemukan bahwa minyak ikan menginduksi oksidasi lemak.

5. Minyak Ikan Dapat Membantu Membangun Massa Otot

Minyak ikan juga membantu membangun otot, yang membantu meningkatkan laju metabolisme. Para ilmuwan telah menemukan bahwa melengkapi peserta manusia dengan minyak ikan dapat membantu anabolisme otot dan meningkatkan massa otot.

6. Minyak Ikan Dapat Membantu Anda Menurunkan Inci Dan Mendapatkan Massa Tanpa Lemak

Asam lemak omega-3 dalam minyak ikan dapat membantu Anda menghilangkan lemak dan membangun massa otot. Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of the International Society of Sports Nutrition, enam minggu suplementasi dengan minyak ikan secara signifikan menurunkan massa lemak dan meningkatkan massa tanpa lemak pada orang dewasa yang sehat. Studi lebih lanjut diperlukan untuk menentukan mekanisme ini.

7. Minyak Ikan Menurunkan kadar Trigliserida

Ketika Anda mengonsumsi banyak makanan tidak sehat dan tidak berolahraga, kadar trigliserida naik. Ini menempatkan Anda pada risiko obesitas dan penyakit terkait seperti penyakit jantung, diabetes, aterosklerosis, dll.

Telah ditemukan bahwa asam lemak omega-3 dalam minyak ikan membantu menurunkan kadar trigliserida serum. Asam lemak omega-3 mengurangi ketersediaan dan pengiriman asam lemak dan menurunkan enzim sintesis asam lemak. Ini, pada gilirannya, mencegah pembentukan molekul trigliserida dan melindungi Anda dari penambahan berat badan (lemak visceral dan subkutan).

8. Minyak Ikan Menurunkan Kolesterol LDL

Obesitas dapat menyebabkan kadar kolesterol LDL yang lebih tinggi dan kadar HDL atau kolesterol baik yang lebih rendah dalam darah. Sebuah studi menemukan bahwa suplementasi dengan minyak ikan telah menurunkan kadar kolesterol LDL.

Dalam penelitian lain, minyak ikan dalam jumlah sedang (6g/hari) ditemukan meningkatkan kadar HDL atau kolesterol baik. Oleh karena itu, jika Anda perlu menurunkan berat badan, tambahkan minyak ikan ke dalam diet Anda. Ini tidak hanya akan membantu Anda menghilangkan lemak subkutan tetapi juga mengurangi risiko penyakit terkait obesitas.

9. Minyak Ikan Mencegah Resistensi Insulin

Tubuh Anda bisa menjadi resisten insulin jika kadar gula darah Anda terus-menerus tinggi. Insulin menjadi tidak sensitif terhadap glukosa dan tidak mengambilnya. Ini membuat Anda merasa lapar karena sel-sel Anda tidak memiliki glukosa. Akibatnya, Anda makan lebih banyak dan menambah berat badan.

Para peneliti telah menemukan bahwa suplementasi jangka pendek dengan minyak ikan dapat membantu meningkatkan sensitivitas insulin pada orang dengan gangguan metabolisme.

10. Minyak Ikan Dapat Membantu Mengurangi Peradangan

Stres berkepanjangan dalam tubuh juga bisa membuat berat badan Anda bertambah. Studi telah mengkonfirmasi bahwa minyak ikan adalah anti-inflamasi. Ini membantu mengurangi peradangan dalam tubuh dengan menghambat jalur inflamasi.

Ini adalah alasan ilmiah di balik sifat penurun berat badan minyak ikan. Sekarang, mari kita cari tahu berapa banyak minyak ikan yang harus Anda konsumsi untuk menurunkan berat badan.

Baca Juga :

Pengen Sehat dan Cerdas? Ini Makanan-Makanan Paling Kaya Omega 3 yang Wajib Kamu Konsumsi

13 Cara Meningkatkan Kesuburan – Bagian 2

Cowok Omega Itu Seperti Apa Sih? Apa Yang Bikin Mereka Unik?

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

6 Tips Efektif Menurunkan Lemak Perut

Jika Anda pernah terjebak dalam kerusuhan inci ekstra