Seiring bertambahnya usia, kami menyadari bahwa jerawat bukanlah masalah remaja,
melainkan masalah kulit yang dapat menyerang Anda kapan saja dalam hidup Anda. Jika
Anda pernah menghadapi atau masih menghadapi masalah ini, maka Anda tahu persis apa
yang sedang kita bicarakan. Bila Anda memiliki kulit berjerawat, Anda harus ekstra hati-
hati dengan apa yang Anda oleskan secara topikal pada kulit Anda dan apa yang Anda
gunakan sebagai pengobatan. Di sini, kita berbicara tentang satu perawatan jerawat yang
umum – doksisiklin untuk jerawat.
Apa itu doxycycline dan bagaimana itu membantu mengatasi jerawat?
Sebelum kita langsung masuk ke detailnya, mari kita mulai dengan dasar-dasarnya dan
memahami apa sebenarnya doxycycline dan mengapa ini menjadi pengobatan umum dan
umum untuk jerawat. Doxycycline adalah antibiotik dan banyak digunakan untuk
mengobati beberapa infeksi seperti infeksi dada, infeksi kulit, rosacea, dan bahkan infeksi
gigi.
Lebih khusus lagi, doksisiklin adalah antibiotik tetrasiklin yang umum dan populer
digunakan untuk mengobati infeksi bakteri termasuk jerawat sedang hingga parah oleh
banyak dokter kulit dan ahli. Biasanya memiliki profil efek samping yang rendah dan
kemanjuran yang baik dalam mengobati jerawat inflamasi. Oleh karena itu, ini adalah salah
satu antibiotik oral yang paling umum digunakan untuk jerawat. Ini adalah obat yang
sangat efektif yang telah digunakan dalam dermatologi selama beberapa dekade dan
memiliki catatan keamanan yang baik.
Doxycycline hanya dipertimbangkan untuk orang yang memiliki jerawat meradang, seperti
jerawat besar, merah, dan marah. Doxycycline juga bermanfaat bagi orang-orang yang
memiliki jerawat di dada dan punggung mereka, serta mereka yang tidak menanggapi obat
topikal konvensional.
Bagaimana doksisiklin mengobati jerawat?
Doxycycline bekerja dalam dua cara untuk mengobati jerawat. Pertama, mengurangi
kemerahan dan kelembutan jerawat aktif – semua berkat sifat anti-inflamasi dan antibiotik
ganda.
Selanjutnya, ia bekerja untuk mengurangi kadar bakteri penyebab jerawat P. acnes pada
kulit secara langsung. Ini menyelesaikan ini, seperti tetrasiklin lainnya, dengan
menghambat sintesis protein bakteri ini. Dengan cara ini, mengurangi tingkat bakteri lebih
lanjut mengurangi peradangan kulit.
Karena doxycycline membantu menenangkan peradangan, ia bekerja sangat baik dalam
mengobati jerawat yang meradang, tetapi tidak begitu efektif pada jerawat yang tidak
meradang. Jadi, meskipun dapat merawat dan memastikan untuk memperbaiki benjolan
merah atau nanah alias pustula dan kista yang mengganggu pada kulit Anda, itu tidak
begitu efektif untuk komedo atau milia.

Selain itu, doxycycline juga bekerja pada sistem kekebalan tubuh untuk mengurangi
peradangan dengan mencegah aksi sel darah inflamasi serta enzim dan pembawa pesan
yang menyebabkan peradangan dan iritasi kulit selama jerawat.
Siapa yang harus menghindari penggunaan doxycycline?
Kita semua tahu bahwa tidak semua obat cocok untuk semua orang. Itu sebabnya
doxycycline tidak dianjurkan jika Anda sedang hamil atau menyusui. Juga, Anda harus
menghindarinya jika Anda alergi terhadap antibiotik tetrasiklin.
Kami memahami bahwa ini mungkin tampak seperti daftar panjang efek samping yang
berpotensi tidak menyenangkan, namun, doxycycline masih dianggap sebagai antibiotik
oral tingkat atas yang aman dan efektif untuk jerawat. Jadi, Anda dapat berkonsultasi
dengan dokter kulit Anda untuk hal yang sama.

Baca Juga :

Solusi Insecuremu : Manfaat Kayu Manis untuk Pengobatan Jerawat

Kulit Kepala Jerawatan? Ini Cara Mengobati dan Mencegahnya!

Cara Mengobati Jerawat Kistik, Menurut Dermatologis

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Manfaat dan Pentingnya Rutinitas CTM

Rutinitas CTM mengacu pada proses pembersihan, pengencangan dan