Romantis yang putus asa pada dasarnya adalah seseorang yang masih percaya pada cinta meskipun mengalami pengalaman negatif di masa lalu. Sementara banyak yang mungkin berbicara buruk tentang ideologi ini, ia memiliki banyak manfaat. Seorang romantis yang putus asa memberikan semua yang dia bisa dalam suatu hubungan dan mengharapkan orang lain untuk membalas dengan cara yang sama. Mereka berkomitmen pada hubungan sepenuhnya dan mencintai melampaui batas dan batasan apa pun.

Namun, dunia tidak seperti yang mereka pikirkan, dan mereka rentan terhadap kekecewaan. Jadi, pasti ada beberapa kelemahan didorong oleh ideologi romantis ini. Yang mengatakan, haruskah Anda menjadi romantis tanpa harapan atau tidak? Baca terus untuk mengetahuinya.

Apa Artinya Menjadi Romantis Tanpa Harapan

Ada dua sisi menjadi romantis tanpa harapan; mereka sering dicari tetapi juga dikritik. Seorang romantis yang putus asa adalah orang yang selalu jatuh cinta. Tidak ada yang mencintai seperti mereka. Menjadi romantis tanpa harapan, Anda akan selalu menemukan kegembiraan dan kepuasan dalam hal-hal kecil dalam hubungan Anda. Anda akan terlihat meromantisasi yang baik di atas yang buruk hampir sepanjang waktu, membayangkan skenario, kejutan, dan banyak lagi di kepala Anda.

Terhadap semua pengalaman masa lalu yang negatif dan masa kini yang tampaknya tidak sehat, seorang romantis yang putus asa merangkul cinta bahkan ketika itu adalah bendera merah yang menunjuk langsung ke arah mereka, melambaikan halo. Mereka secara emosional diinvestasikan dan terikat sejak awal tanpa menganalisis apa yang ada di depan mereka.

Romantis yang putus asa mungkin terdengar seperti seseorang yang lengket, ceria, tidak nyata, dan jatuh cinta, tetapi mereka tidak selalu memiliki pengalaman positif dari hubungan cinta mereka. Realitas menyerang dengan keras ketika mereka menghadapi kebenaran yang pahit. Dan saat itulah romantisme yang putus asa mencapai titik terendah. Namun, mereka harus belajar untuk menyeimbangkan kenyataan dan fantasi cinta untuk menikmati kehidupan cinta mereka tanpa terluka.

Orang-orang romantis yang putus asa adalah orang-orang optimis yang abadi. Apakah itu bendera merah atau situasi do-or-die, mereka cenderung mencoba keluar darinya. Namun, jika Anda bertanya-tanya apa yang membuat Anda menjadi satu, jangan khawatir. Kami memiliki semua tanda atau gejala tertutup. Gulir ke bawah untuk belajar.

Tanda Anda Mungkin Romantis Tanpa Harapan

  1. Kamu banyak melamun

Apakah Anda termasuk orang yang sudah merencanakan pernikahan meskipun Anda masih lajang? Jika Anda tahu lagu pernikahan mana yang akan Anda nyanyikan, bagaimana Anda akan berdandan untuk pertunangan Anda, dan seperti apa pasangan masa depan Anda, Anda adalah seorang romantis yang benar-benar putus asa! Anda sering tenggelam dalam pikiran, melamun tentang pasangan masa depan Anda, sudah jatuh cinta dengan ide cinta, tanpa benar-benar jatuh cinta.

  1. Anda Jatuh Cinta Dengan Cepat Dan Mudah

Kebanyakan orang membutuhkan waktu untuk jatuh cinta. Mereka menganalisis, menemukan, dan mempersiapkan diri untuk seperti apa hubungan itu di masa depan. Namun, orang romantis yang putus asa lebih cenderung jatuh cinta dengan keras dan cepat, segera setelah mereka memasuki hubungan atau bahkan jauh sebelum dimulai. Anda mengidealkan pasangan Anda, terlepas dari siapa mereka sebenarnya, menetapkan harapan yang tidak nyata dari hubungan tersebut. Romantis yang putus asa tidak membedakan antara kegilaan dan cinta.

  1. Anda Ditutup Mata Dalam Cinta

Romantisme yang putus asa mengabaikan bendera merah sampai mereka jauh ke dalam hubungan. Anda menyelam jauh ke dalam hubungan berbunga-bunga dengan semua alasan yang menurut Anda membuat Anda jatuh cinta. Bahkan jika Anda melihat potensi masalah dan masalah, Anda melewatkannya dengan meyakinkan diri sendiri bahwa itu tidak akan pernah bisa mengalahkan cinta Anda. Namun, mengabaikan masalah tidak membuatnya hilang. Ketika Anda selesai berbulan madu dalam hubungan, Anda menemukan perbedaan potensial yang mungkin menjadi penghalang dalam ikatan Anda.

  1. Anda Menghadapi Bom Cinta

Orang-orang romantis yang putus asa menjalin hubungan dengan mudah dan membayangkan pasangan mereka dengan cara tertentu. Akibatnya, Anda mungkin menemukan diri Anda dalam hubungan yang beracun. Kesadaran muncul pada romantisme yang putus asa ketika percikan itu hilang. Anda menjadi mangsa keputusan manipulatif, penjelasan dramatis yang kurang logis, dan bahkan janji-janji palsu. Begitu cinta dongeng kehabisan gulungan, toksisitas bermain berulang.

  1. Anda Berakhir Dalam Hubungan Sepihak

Tidak setiap hubungan didasarkan pada rasio 50:50. Kadang-kadang, mereka 70:30, dan kadang-kadang, 60:40. Namun, keseimbangan tetap terjaga. Tetapi, orang-orang romantis yang putus asa lebih suka memberi, karena mereka lebih tidak mungkin berinvestasi pada pasangan mereka. Anda akhirnya merasa terlalu banyak untuk menghidupkan visi imajiner Anda ke dalam gambar. Karena untuk nya, Anda akhirnya menerima lebih sedikit dan berakhir dalam hubungan sepihak.

Baca Juga :

8 Ide Romantis untuk Anda yang Menjalani LDR

Ini 5 Cara Romantis untuk Membangunkan Pasangan di Pagi Hari

5 Gestur Romantis Untuk Membuat Hubungan Lebih Kuat dan Langgeng

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

10 Alasan Sebenarnya Pria Tidak Mudah Mengirim Pesan Text

Pria terkenal buruk dalam berkirim pesan. Tapi apa