Minum teh hijau memiliki beberapa manfaat kesehatan yang terbukti manfaatnya, termasuk untuk menurunkan berat badan. Tapi bagaimana teh hijau membantu menurunkan berat badan? Kapan sebaiknya kita minum teh hijau, dan berapa cangkir sehari dapat membantu menurunkan berat badan? Baca posting ini untuk mendapatkan jawaban atas pertanyaan Anda. Gulir ke bawah!

1. Teh Hijau Rendah Kalori

Secangkir teh hijau hanya mengandung 2 kalori dan 0,47 g karbohidrat. Ini adalah minuman alami yang hanya membutuhkan waktu 5-7 menit untuk disiapkan. Rasanya menyegarkan dan meremajakan ketika disiapkan dengan cara yang benar.

Intinya – Secangkir teh hijau hanya mengandung 2 kalori, yang menjadikannya minuman penurun berat badan yang ideal.

2. Teh Hijau Mengandung Katekin Bermanfaat

Teh hijau mengandung polifenol yang dikenal sebagai katekin. Ada empat jenis katekin yang ditemukan dalam teh hijau – epicatechin (EC), epicatechin-3 gallate (ECG), epigallocatechin (EGC), dan epigallocatechin-3 gallate (EGCG).

Biasanya, teh hijau yang diseduh selama 3-5 menit mengandung sekitar 51,5 hingga 84,3 mg/g katekin. Epigallocatechin gallate (EGCG ) menyumbang 50% -80% dari total katekin dalam teh hijau.

EGCG dalam teh hijau memiliki sifat antimikroba, anti-inflamasi, anti-obesitas, anti-kanker, dan antioksidan. Sebuah penelitian di Jepang menemukan bahwa asupan katekin 690 mg selama 12 minggu mengurangi BMI, lemak tubuh, lingkar pinggang.

Katekin membantu menurunkan lemak perut, kolesterol total, gula darah, dan kadar insulin darah. Para ilmuwan percaya bahwa EGCG teh hijau menekan gen yang merangsang sintesis lemak dan menginduksi lipolisis (pemecahan lemak).

Intinya – Epigallocatechin gallate (EGCG) adalah antioksidan paling kuat yang ditemukan dalam teh hijau. Ini membantu menurunkan peradangan, BMI, gula darah, BP tinggi, dan kolesterol.

3. Teh Hijau Mengandung Kafein Pembakar Lemak

Selain katekin, teh hijau juga mengandung kafein pembakar lemak. Kafein mempengaruhi keseimbangan energi dengan meningkatkan pengeluaran energi (kalori yang terbakar) dan mengurangi asupan energi (konsumsi makanan). Ini meningkatkan thermogenesis dan oksidasi lemak.

Sebuah penelitian menegaskan bahwa menggandakan asupan kafein membantu meningkatkan penurunan berat badan sebesar 22%, BMI sebesar 17%, dan massa lemak sebesar 28%. Asupan kafein sebelum berolahraga juga membantu meningkatkan kehilangan lemak dari tubuh.

Intinya – Kafein dalam teh hijau membantu meningkatkan pengeluaran energi, mengurangi BMI, massa lemak, dan merangsang lebih banyak kehilangan lemak melalui olahraga.

4. Teh Hijau Meningkatkan Metabolisme Lemak

Teh hijau dapat membantu meningkatkan metabolisme. Katekin teh hijau adalah antioksidan. Antioksidan membantu mengeluarkan racun dari tubuh. Ini, pada gilirannya, membantu mengurangi stres oksidatif dan risiko sindrom metabolik.

Minum teh hijau kekuatan penuh membantu meningkatkan metabolisme lemak sebesar 12%. Sebuah studi 12 minggu menunjukkan bahwa konsumsi teh hijau dapat membantu oksidasi lemak bahkan saat menjalani diet tinggi karbohidrat. Teh hijau bertindak dengan menginduksi thermogenesis, oksidasi lemak, ekskresi lemak, dan menghambat penyerapan lemak.

Kafein teh hijau juga membantu meningkatkan pengeluaran energi dan oksidasi lemak. Peneliti Australia menemukan bahwa mengonsumsi ekstrak teh hijau (GTE) membantu meningkatkan oksidasi lemak saat istirahat dan setelah berolahraga. Faktanya, minum teh hijau matcha sebelum berolahraga membantu penurunan berat badan dengan meningkatkan metabolisme lemak.

Intinya – Katekin teh hijau dan kafein meningkatkan metabolisme lemak dan termogenesis dan mengurangi penyerapan lemak. Teh hijau dapat membantu dalam meningkatkan tingkat metabolisme istirahat dan meningkatkan penurunan berat badan.

5. Teh Hijau Menekan Nafsu Makan

Selain meningkatkan oksidasi lemak dan mengurangi penyerapan lemak, katekin teh hijau dan kafein juga menekan nafsu makan. Ilmuwan Swedia menemukan bahwa mengonsumsi teh hijau dapat membantu meningkatkan tingkat rasa kenyang. Para ilmuwan menemukan bahwa minuman yang mengandung katekin teh hijau, kafein, dan serat makanan membantu menekan nafsu makan.

Kafein dan katekin teh hijau, bagaimanapun, tidak memainkan peran penting dalam meningkatkan regulasi leptin dan adiponektin, hormon yang menekan nafsu makan.

Intinya – Teh hijau dapat membantu menekan nafsu makan dan meningkatkan tingkat rasa kenyang.

6. Teh Hijau Membantu Menurunkan Lemak Perut

Lemak perut atau lemak perut adalah hal yang umum n masalah hari ini. Selain itu, lemak perut terkait dengan diabetes, penyakit kardiovaskular, dan kanker tertentu. Studi penelitian telah mengkonfirmasi bahwa katekin teh hijau membantu mengurangi lemak perut.

Teh hijau juga membantu mengurangi lingkar pinggang pada orang tua dengan sindrom metabolik. Konsumsi teh hijau secara teratur juga menunjukkan lebih banyak pengurangan lemak visceral daripada berat badan keseluruhan dalam penelitian lain.

Ekstrak teh hijau mengandung katekin yang tinggi. Mengambil ekstrak teh hijau membantu mengurangi lemak perut, berat badan secara keseluruhan, kolesterol LDL, dan tekanan darah tinggi.

Intinya – Konsumsi teh hijau secara teratur membantu mengurangi lemak perut dan meningkatkan rasio pinggang ke pinggul.

7. Teh Hijau Mengatur Gen Obesitas

Menariknya, para ilmuwan menemukan bahwa teh hijau dapat mengatur gen terkait obesitas. Para peneliti juga menemukan bahwa ekstrak teh hijau menginduksi pencoklatan jaringan adiposa putih. Ini, pada gilirannya, membantu mengurangi obesitas.

Ekstrak teh hijau juga menghambat ekspresi protein yang terlibat dalam peradangan dengan meningkatkan fungsi penghalang usus. Dalam studi lain, EGCG teh hijau menurunkan ekspresi gen yang menyebabkan penumpukan lemak.

Namun, Anda harus ingat bahwa sebagian besar studi ini dilakukan pada model hewan. Penelitian lebih lanjut pada subyek manusia diperlukan untuk mengetahui mekanisme molekuler yang tepat dari sifat penurunan berat badan teh hijau.

Intinya – EGCG teh hijau dan ekstrak teh hijau dapat menghambat gen adipogenik dan inflamasi serta menurunkan berat badan.

8. Teh Hijau Meningkatkan Kinerja Olahraga

Berolahraga secara teratur sangat penting untuk penurunan berat badan yang sehat dan berkelanjutan. Banyak orang tidak dapat berolahraga untuk waktu yang lama karena mereka kekurangan kekuatan dan stamina. Minum secangkir teh hijau sebelum berolahraga dapat menyelesaikannya.

Ekstrak teh hijau (GTE) membantu meningkatkan kapasitas daya tahan otot. Suplementasi ekstrak teh hijau 500 mg/dar selama 15 hari menunjukkan peningkatan kinerja latihan dan pemulihan otot.

Sebuah studi menunjukkan bahwa katekin teh hijau (GTC) meningkatkan kinerja olahraga dan meningkatkan oksidasi lemak sebesar 17% dan pengeluaran energi total.

Intinya – Teh hijau atau ekstrak teh hijau dapat membantu meningkatkan kinerja olahraga, meningkatkan oksidasi lemak, dan meningkatkan tingkat pemulihan otot.

9. Kafein Teh Hijau Membantu Menjaga Penurunan Berat Badan

Menurunkan berat badan adalah satu hal; untuk mempertahankannya adalah hal lain. Mempertahankan berat badan lebih sulit daripada menurunkan berat badan. Tetapi beberapa penelitian membuktikan bahwa teh hijau dapat membantu menjaga penurunan berat badan juga.

Mengkonsumsi campuran teh hijau-kafein selama 3 bulan membantu meningkatkan pemeliharaan penurunan berat badan melalui oksidasi lemak dan peningkatan termogenesis dalam dua penelitian. Diperlukan lebih banyak penelitian tentang ini, tetapi datanya terlihat menjanjikan.

Intinya – Terus minum teh hijau setelah penurunan berat badan mencegah berat badan kembali.

Baca Juga :

Mengenal Manfaat Teh Hijau Dan Cara Terbaik Untuk Mengkonsumsinya

Teh Hijau yang Ternyata Dapat Membantu Meningkatkan Kecantikan

Paket Wajah Teh Hijau untuk Berbagai Jenis Kulit

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

14 Cara Terbukti Menurunkan Berat Badan Tanpa Diet Atau Olahraga Bag 1

Bayangkan makan apa pun yang Anda inginkan dan