Diet nasi adalah diet rendah kalori dan rendah sodium yang dibuat oleh Dr. Walter Kempner pada tahun 1939. Saat bekerja sebagai profesor di Duke University di Durham, North Carolina, Dr. Kempner menciptakan pendekatan diet untuk membantu pasiennya menurunkan darah tekanan, meningkatkan fungsi ginjal, dan mengawasi obesitas.

Alasan diet ini berhasil mengobati penderita hipertensi atau obesitas terletak pada makanan yang boleh dikonsumsi. Ini termasuk makanan tinggi karbohidrat kompleks, produk susu terbatas, dan makanan rendah sodium.

  • Karbohidrat kompleks membutuhkan waktu lebih lama untuk dicerna, sehingga mengurangi rasa lapar.
  • Asupan natrium yang rendah dapat mencegah tubuh menyimpan kelebihan berat air dan mengurangi tekanan pada ginjal. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan dalam hal ini.
  • Diet rendah kalori (800 kalori per hari) diperbolehkan pada awalnya, yang kemudian ditingkatkan hingga 1200 kalori per hari.

Singkatnya, makanan rendah kalori, rendah sodium, dan tinggi serat adalah alasan di balik keberhasilan diet nasi. Sekarang, mari kita periksa makanan apa yang harus Anda konsumsi dan apa yang harus dihindari.

Daftar Makanan Diet Nasi

Makanan yang harus dikonsumsi:

  • Buah segar
  • Sayuran
  • Kacang rendah garam
  • Biji-bijian utuh
  • Protein tanpa lemak
  • Susu tanpa lemak

Makanan yang harus dihindari:

  • Makanan cepat saji
  • Soda
  • Jus buah dalam kemasan
  • Permen
  • Susu coklat
  • Makanan beku
  • Makanan yang digoreng
  • Makanan siap saji
  • Tepung olahan, gula halus, dan makanan berlemak trans

Anda harus membuang semua junk food dan mengadopsi pilihan makan dan gaya hidup yang lebih baik. Tapi, ada satu pertanyaan yang membara. Nasi putih atau nasi merah – apa yang diperbolehkan dalam diet nasi? Cari tahu di bagian selanjutnya.

Nasi Putih Atau Nasi Merah?

Tergantung. Jika Anda suka nasi putih, lakukanlah! Dan jika Anda memilih untuk mengkonsumsi beras merah, Anda bisa melakukannya. Beras merah dianggap lebih sehat karena mengandung lebih banyak serat makanan. Tetapi Anda dapat mengimbanginya dengan menambahkan sayuran ekstra ke semangkuk nasi putih Anda.

Dari segi rasa, nasi putih tentu lebih enak. Tetapi Anda mungkin menyukai tekstur beras merah yang kenyal (memasak lebih lama dan perlu direndam setidaknya selama 20 menit).

Sekarang setelah Anda tahu apa yang harus dimakan dan dihindari, mari kita beralih ke bagian terberat – diet itu sendiri. Pada bagian berikut, saya telah membagi diet menjadi tiga fase. Ikuti instruksi untuk setiap fase, dan Anda akan meluncur dengan lancar melaluinya. 

Perubahan Gaya Hidup Seiring Dengan Diet Nasi

  • Anda harus menjaga pola tidur Anda. Kurang tidur merupakan salah satu penyebab penumpukan toksin di dalam tubuh. Radikal oksigen bebas yang berbahaya mengubah DNA Anda dan menyebabkan banyak masalah kesehatan, termasuk obesitas, diabetes, dan penyakit jantung.
  • Bermeditasi setidaknya selama lima menit sehari. Tingkatkan durasi saat Anda merasa lebih nyaman.
  • Hindari alkohol. Anda dapat mengkonsumsi 30 mL anggur seminggu sekali.
  • Berolahraga secara teratur. Anda akan mulai melihat perubahan suasana hati dan tingkat energi Anda sejak hari pertama Anda berolahraga.
  • Minumlah setidaknya dua liter air per hari. Anda dapat menambahkan buah jeruk, daun mint, jahe, dan mentimun untuk membuat botol air Anda lebih enak.
  • Makanlah secara berkala. Melakukan mogok makan hanya akan melemahkan tulang, otot, dan fungsi otak Anda.

Jelas bahwa, bersama dengan diet, Anda harus mengikuti gaya hidup sehat untuk menjaga diri Anda tetap bugar dan bahagia. Tapi, untuk itu, Anda bisa mengikuti diet yang tidak begitu ketat. Cobalah puasa intermiten.

Baca Juga :

5 Alternatif Pengganti Nasi Sehat Yang Dapat Ditambahkan Ke Dalam Menu Diet Anda

Inilah Mengapa Kamu Harus Memasukkan Nasi Kari ke Dalam Diet Kamu

<strong>14 Cara Terbukti Menurunkan Berat Badan Tanpa Diet Atau Olahraga Bag 1</strong>

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Cobalah 3 Latihan Pernapasan Ini Untuk Mengurangi Stres

Hampir mengejutkan bagaimana kita menormalkan waktu yang kita