Sudah tahu 3 mitos seputar suncreen pada artikel sebelumnya, kan? Penasaran dengan 3 mitos lainnya? Yuk, simak 3 mitos lain mengenai suncreen yang tidak perlu kamu percayai.

  1. Tidak perlu menggunakan sunscreen karena sudah pakai make up

Faktanya, menggunakan alas bedak dengan setidaknya SPF 30 di wajah Anda akan memberikan perlindungan terhadap sinar matahari, tetapi tidak berfungsi sebaik tabir surya tradisional. Hal ini terjadi karena jumlah riasan yang sangat spesifik harus diterapkan untuk mencapai SPF yang disebutkan dan sebagian besar tidak cukup untuk mencapai hal ini.

Karena Anda hanya mengaplikasikan lapisan tipis pada wajah dan konsistensinya tipis, riasan dengan SPF tidak akan melindungi Anda sepanjang hari di bawah sinar matahari secara efektif. Anda juga tidak mungkin mengaplikasikan alas bedak ke telinga, belakang leher atau area rawan sinar matahari lainnya. Jadi meskipun riasan Anda memiliki SPF, pastikan untuk menggunakan tabir surya.

  1. Orang yang berkulit gelap tidak perlu menggunakan sunscreen

Faktanya, sebuah studi mengatakan bahwa tingkat kelangsungan hidup kanker kulit paling rendah dipegang oleh orang-orang yang memiliki warna kulit gelap termasuk di wilayah Afrika-Amerika, Asia-Amerika dan Kepulauan Pasifik.

Keadaan ini menunjukkan bahwa setiap orang perlu menggunakan sunscreen. Melanin yang dimiliki orang berkulit gelap memang bertindak untuk menyebarkan sinar UVB dan dapat melindungi dari sengatan matahari, sampai batas tertentu. 

Oleh karena itu beberapa orang percaya bahwa mereka yang memiliki lebih banyak melanin di kulit mereka tidak perlu menggunakan tabir surya. Padahal sinar matahari tidak hanya terdiri dari UVB saja tapi juga terdapat sinar UVA.

Kerusakan UVA tidak diblokir oleh melanin dengan cara yang sama dan dapat menyebabkan penuaan dini dan kerutan pada kulit. Melanin juga tidak akan melindungi kulit dari paparan sinar matahari yang ekstrim, seperti menghabiskan waktu berjam-jam di bawah sinar matahari tanpa pelindung.

Oleh karena itu mereka tetap harus menggunakan tabir surya spektrum penuh karena orang-orang dengan kulit lebih gelap juga tidak lepas dari resiko kanker kulit. Bisa dibilang, hal ini menjadi salah satu faktor mengapa tingkat kelangsungan hidup kanker kulit bagi orang yang berkulit gelap menjadi rendah.

  1. Memakai sunscreen menyebabkan kekurangan Vitamin D

Faktanya ketika kulit Anda terkena sinar matahari, ia tetap akan memproduksi vitamin D. Hal ini dapat terjadi karena sinar UVB berinteraksi dengan protein di kulit kemudian mengubahnya menjadi vitamin D3, bentuk aktif vitamin D yang berfungsi untuk membantu serta mengatur jumlah kalsium dan fosfat di dalam kulit.

Bahkan jika Anda mengoleskan tabir surya dengan baik, masih terdapat kemungkinkan 2 hingga 3 persen UVB matahari untuk menembus kulit Anda. Tubuh Anda hanya membutuhkan sedikit sinar ultraviolet untuk memproduksi vitamin D.

Bahkan ada banyak ilmuwan dan ahli kulit yang mengatakan bahwa hanya memerlukan waktu sebentar saja bagi kulit untuk memproduksi vitamin D. Waktu yang diperlukan untuk kulit menerima paparan sinar matahari per hari paling sebentar berkisar 5 menit dan paling lama 30 menit.

Sebuah yayasan kanker kulit bahkan menerbitkan artikel yang menyatakan bahwa penelitian tidak pernah menemukan bahwa penggunaan tabir surya setiap hari menyebabkan kekurangan vitamin D.

Baca Juga :

Ketahui Jenis-Jenis Sunscreen dan Cara Penggunaannya

5 Bagian Tubuh Penting Ini Sering Diabaikan Saat Memakai Sunscreen

Wanita Kulit Gelap Tidak Memakai Sunscreen? Awas, Bahaya!

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

3 Cara Memilih Eyeliner Berwarna yang Tepat Untuk Warna Kulit Anda

Eyeliner berwarna adalah salah satu produk kecantikan yang