Dari film populer dan acara TV hingga lagu dan referensi budaya, mungkin ada stereotip tertentu tentang alasan perceraian dan mengapa pasangan memilih melakukannya.

Menurut penelitian mereka, 58 persen wanita telah memulai proses perceraian dibandingkan dengan hanya 33 persen pria. Dan alasan perceraian sangat kontras antara kedua jenis kelamin, dengan kedua belah pihak menyukai alasan yang sangat berbeda.

Sesuai dengan film-film yang disebutkan sebelumnya, alasan terbesar perceraian menurut wanita adalah kenyataan bahwa separuh lainnya memiliki ‘hubungan yang tidak pantas dengan orang lain’. Dalam survei tersebut, 44 persen wanita menyatakan bahwa perselingkuhan menjadi penyebab hancurnya pernikahan mereka.

Namun, pria tampaknya sedikit lebih kabur ketika menjelaskan alasan perceraian, dengan hampir setengahnya mengaku kesulitan menemukan alasan untuk berpisah, sementara 42 persen pria menggambarkan ‘berpisah’ sebagai alasan terbesar untuk pernikahan yang gagal. 

Secara keseluruhan, 10 alasan utama perceraian di seluruh negeri baik pria maupun wanita termasuk alasan seperti ‘Saya tidak menyukai mereka lagi’, ‘mereka ingin pindah’ ​​dan ‘kami tidak memiliki kesamaan’.

10 alasan utama perceraian

  1. Perselingkuhan
  2. Ekonomi
  3. Kekerasan dalam rumah tangga
  4. Hubungan yang tidak pantas dengan orang lain
  5. Saya berhenti menyukai mereka
  6. Satu pihak menginginkan anak, yang lain tidak
  7. Komitmen kerja membuat hubungan menjadi tegang
  8. Penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol
  9. Kami tidak memiliki kesamaan
  10. Penyakit

Perceraian adalah keputusan pribadi dan unik antara dua pihak dan penting bahwa kedua belah pihak datang ke meja pengadilan dan berbicara secara terbuka dan jujur ​​tentang alasan mereka ingin bercerai. Kondisi seperti ini membuat perceraian lebih damai dan menghindari situasi yang berubah menjadi permusuhan di kemudian hari.

Perselingkuhan, masalah uang, dan masalah dengan keluarga masing-masing sebagai alasan utama perceraian. Jangan pernah meremehkan bagaimana uang tunai menyebabkan masala.! Hubungan Anda dengan uang dapat menyebabkan masalah dalam hubungan Anda. Orang yang hemat mungkin membenci cara pasangannya membelanjakan uang – seolah uang itu tumbuh di pohon – dan sebaliknya.

Selain itu perlu diperhatikan agar tidak lagi bergantung pada keluarga setelah menikah. Banyak keluhan tentang campur tangan anggota keluarga atau masalah klasik seperti anak mami yang selalu menelepon ibunya untuk meminta nasihat. Benar, banyak pasangan ingin merasa mereka berdua, menempa jalan mereka sendiri dan membuat keputusan sendiri.

Jadi apa yang dapat dilakukan pasangan yang telah memilih untuk berpisah jika mereka ingin menjaga perceraian mereka semudah mungkin?

Sangat penting untuk mencoba dan tetap tenang, terutama jika Anda memiliki anak. Rencanakan diskusi pada saat Anda berdua tidak terburu-buru. Dan tentu saja jangan mencoba untuk membuat keputusan pada Jumat malam setelah minggu yang sangat panjang, misalnya. Ketika Anda berdua lelah dan stres, Anda tidak akan mendapat keputusan yang baik.

Tetap fokus pada fakta bahwa Anda pernah membagikan sesuatu yang sangat berharga. Pasangan yang bercerai yang mengingat hal ini cenderung lebih ramah satu sama lain selama perpisahan.

Hentikan ‘permainan menyalahkan’ di mana Anda menyalahkan segalanya pada pasangan Anda. Anda berdua berperan dalam hubungan yang berantakan.

Baca Juga :

6 Tips dari Pengacara Perceraian Agar Kamu dan Pasangan Tidak Menjadi Klien Mereka

Kehidupan Wanita Pasca Perceraian

7 Hal yang Harus Dilakukan Suami Istri untuk Menghindari Perceraian

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Inilah Mengapa Pelukan Benar-Benar Penting Dalam Hubungan Anda

Tindakan kasih sayang yang sederhana sangat membantu menjaga