Ada saat dimana Anda menginginkan makanan yang manis untuk bisa Anda makan. Keinginan ini begitu besar hingga Anda berusaha mencarinya dan kemudian memakannya. Sekali dua kali mungkin tidak masalah, namun bagaimana jika keterusan? Tentunya tidak akan baik untuk tubuh Anda kan? Simak penjelasan berikut ini mengenai alasan dan penyebab Anda mengidam makanan manis atau gula.

Mengapa saya mengidam gula?

Ukiran gula pada dasarnya turun ke keseimbangan gula darah, atau ketidakseimbangan. Jika kita makan terlalu banyak gula, makanan olahan atau memiliki banyak stimulan seperti kafein atau alkohol, kadar glukosa dalam darah melonjak. Hal ini menyebabkan lonjakan respons insulin untuk memindahkan glukosa keluar dari aliran darah. Dan ini menghasilkan penurunan gula darah yang jauh lebih rendah daripada respons normal. Oleh karena itu – di bagian bawah kurva – lebih banyak keinginan akan terasa serta penurunan energi. Ini menipu otak untuk percaya bahwa itu membutuhkan lebih banyak, karenanya mengidam gula itu. Inilah yang terjadi jika Anda makan terlalu banyak gula.

Penyebab mengidam gula

  1. Hormon

Selain gula darah, hormon dapat berperan dalam mengapa kita menginginkan makanan manis. Meskipun tidak begitu jelas mengapa beberapa gadis remaja menginginkan makanan berkarbohidrat (seperti yang tinggi gula) selama waktu-waktu tertentu selama siklus menstruasi mereka, hal itu mungkin disebabkan oleh penurunan hormon serotonin. Karbohidrat membantu penyerapan asam amino ke otak yang digunakan untuk membuat serotonin.

  1. Ketidakseimbangan mikrobioma

Ketidakseimbangan mikrobioma juga dapat berdampak pada keinginan mengidam gula, karena banyak bakteri oportunistik (berpotensi buruk) di usus kita memakan gula, yang memungkinkan mereka berkembang biak, menghasilkan dysbiosis (ketidakseimbangan) dalam mikrobioma usus kita. Hal ini berarti semakin banyak gula yang kita makan, semakin banyak bakteri ini ada di usus kita dan semakin kita menginginkan gula untuk memberi mereka makan.

  1. Kelelahan

Kelelahan dapat menyebabkan kita mencari makanan penambah energi yang akan memberi kita perbaikan cepat. Kurang tidur dapat mempengaruhi jam tubuh internal kita, yang mempengaruhi hormon yang mengatur nafsu makan (ghrelin dan leptin). Ini membuatnya lebih sulit untuk menahan hasrat untuk makan. Merasa lelah juga mengurangi suasana hati Anda, membuat Anda kurang termotivasi untuk makan dengan baik. Hal ini bisa membuat Anda meraih makanan yang menenangkan. Namun, efek ini hanya berlangsung sebentar. Dan itu bisa membuat Anda merasa lebih buruk setelah terburu-buru awal mereda.

  1. Kesehatan mental

Kesehatan mental kita juga dapat memicu keinginan untuk mengonsumsi gula. Mengidam sering dikaitkan dengan emosi kita. Pada saat stres atau suasana hati yang buruk, kita lebih cenderung mencari makanan yang menawarkan kenyamanan. Hal ini mungkin karena kita mengasosiasikan makanan ini dengan kenangan indah dan nostalgia. Plus, hormon stres kortisol dapat meningkatkan nafsu makan dan motivasi Anda untuk makan,’ jelasnya.

  1. Penyebab lainnya

Penyebab lebih lanjut untuk mengidam gula Anda termasuk ‘tidak makan cukup kalori, kebiasaan seperti cokelat batangan setiap hari atau makan segera setelah Anda tiba di rumah setelah bekerja. Juga, makan makanan yang tidak seimbang yang mengandung terlalu banyak karbohidrat dibandingkan dengan protein dan/atau lemak. Dan makan terlalu banyak makanan olahan asin memicu keinginan mengidam gula sebagai respons balik terhadap kadar garam yang tinggi. Jadi, jika Anda ingin mengurangi keinginan mengidam gula, mengurangi garam dalam diet Anda juga merupakan kuncinya.

Baca Juga :

Daftar Buah Dengan Kandungan Gula Tinggi

Lagi Diet? Hati-hati 6 Makanan Populer Ini Mengandung Banyak Gula

6 Hal Ajaib yang Akan Terjadi Jika Kamu Berhenti Makan Gula

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

7 Herbal Ajaib Untuk Menambah Berat Badan Lebih Cepat

Dalam masyarakat saat ini, di mana dunia sedang