Siklus menstruasi bulanan membantu wanita mempersiapkan kehamilan. Tapi apakah Anda menambah berat badan saat menstruasi? Ya, Anda bisa mendapatkan antara 2 sampai 5 pon pada periode Anda. Tetapi kenaikan berat badan ini berhenti dalam beberapa hari setelah menstruasi Anda berakhir. Kenaikan berat badan selama periode juga bisa menjadi gejala sindrom pramenstruasi (PMS). PMS adalah kombinasi dari gejala fisik dan emosional yang terjadi setelah tahap ovulasi. Ini terjadi ketika kadar estrogen dan progesteron turun tiba-tiba. Untungnya, gejalanya mereda ketika Anda mendapatkan menstruasi, dan kadar hormon meningkat lagi.

Wanita dengan PMS menjadi rewel, dan penambahan berat badan hanya dapat menambah tekanan emosional. Tapi jangan khawatir – alam semesta tidak berkonspirasi melawan Anda. Kita semua bersama-sama di dalamnya. Jika Anda berjuang untuk mengurangi kenaikan berat badan saat menstruasi, kami dapat memberi tahu Anda beberapa cara yang dapat membantu. Lanjutkan membaca untuk memahami bagaimana Anda bisa menghilangkan kenaikan berat badan saat menstruasi.

Apakah Kenaikan Berat Badan Selama Haid Anda Normal?

Ya, kenaikan berat badan saat menstruasi adalah hal yang normal. Baik itu retensi air atau perubahan hormonal, jika Anda merasa kembung selama periode Anda, yakinlah bahwa itu adalah perubahan sementara dan merupakan kejadian umum selama hari-hari menstruasi. Namun, menyadari kemungkinan penyebabnya dapat membantu mengatasinya dengan lebih baik.

7 Alasan Kenaikan Berat Badan Selama Haid

1. Retensi Air

Retensi air adalah salah satu alasan utama kenaikan berat badan selama menstruasi. Ini terutama terjadi karena fluktuasi hormonal selama siklus menstruasi. Setelah ovulasi, kadar progesteron dan estrogen turun, yang merupakan tanda bahwa Anda akan menstruasi berikutnya. Kedua hormon ini mengatur keseimbangan air dalam tubuh Anda. Ketika ini berada di kisaran yang lebih rendah, cairan jaringan menumpuk, dan Anda mulai merasa berat dan gemuk dan menambah berat badan.

Anda dapat merasakan retensi air atau berat di payudara atau perut Anda atau dapat melihat sedikit pembengkakan di ekstremitas Anda. Ini meningkatkan berat air, tetapi itu tidak berarti bahwa persentase lemak tubuh Anda meningkat.

2. Pencernaan Terganggu

Hormon adalah penyebab utama di sini. Keseimbangan hormon yang tidak tepat memperlambat gerakan peristaltik usus dan mengganggu proses pencernaan. Terkadang, fluktuasi hormon estrogen dan progesteron meningkatkan retensi gas di perut, menyebabkan kembung atau distensi. Anda mungkin mengalami kram perut sebelum dan selama menstruasi karena sekresi prostaglandin, bahan kimia seperti hormon yang memulai kontraksi rahim. Studi menunjukkan bahwa gejala ini meningkatkan sensitivitas dubur di antara pasien IBS, dan mereka cukup sering merasakannya selama periode mereka.

3. Lewati Latihan

Kebanyakan wanita cenderung melewatkan latihan ketika mereka sedang menstruasi. Hal ini terjadi karena ketika Anda berada dalam fase pendarahan dan tidak merasakan yang terbaik, otak dan tubuh Anda menjadi lamban dan malas. Jadi, apakah Anda melewatkan sesi latihan Anda sepenuhnya atau melakukannya tanpa berusaha keras. Akibatnya, Anda menambah berat air dan mulai menyimpan lemak (karena Anda tidak bisa berhenti makan berlebihan).

Alih-alih melewatkan rejimen olahraga Anda sepenuhnya, lebih baik berlatih beberapa latihan pernapasan dan postur yoga yang mudah untuk pasokan oksigen yang tepat ke otot Anda untuk meredakan kram menstruasi. Selalu berkonsultasi dengan ahli kebugaran dan jangan berlatih sendiri.

4. Masalah Usus

Kebanyakan wanita memiliki masalah usus seperti sembelit, gangguan pencernaan, dan kembung saat mereka sedang menstruasi. Peningkatan kadar progesteron hanya beberapa hari sebelum menstruasi memperlambat pergerakan usus. Seluruh saluran pencernaan menjadi sangat lamban, menyebabkan sembelit. Wanita sering mengalami kembung saat menstruasi – dengan 62% mengalami beberapa bentuk kembung sebelumnya dan 51% merasa kembung selama menstruasi.

5. Mengidam Makanan

Meningkatnya keinginan untuk makan dan makan berlebihan juga bisa menjadi alasan lain untuk kenaikan berat badan sebelum dan selama menstruasi. Siklus serotonin-estrogen adalah alasan utama untuk makan berlebihan. Kadar estrogen umumnya mulai meningkat hanya beberapa hari sebelum menstruasi dan turun tepat sebelum menstruasi, yang mengatur sekresi serotonin dan cenderung menurunkannya. Kadar serotonin yang rendah menyebabkan keinginan untuk makan lebih banyak makanan manis dan olahan, yang merupakan kontributor utama kenaikan berat badan.

6. Penurunan Tingkat Magnesium

Tepat sebelum siklus menstruasi Anda, kadar magnesium dalam tubuh Anda mungkin turun. Hal ini dapat menyebabkan tingkat insulin yang lebih rendah, yang meningkatkan keinginan untuk glukosa. Hal ini menyebabkan meningkatnya keinginan untuk makan, terutama untuk makanan tinggi gula, yang dapat menyebabkan kenaikan berat badan sebelum dan selama menstruasi.

7. Perubahan Suasana Hati

Perubahan suasana hati (atau suasana hati yang rewel) adalah gejala PMS yang paling umum. Mengidam makanan dan perubahan suasana hati sering dikaitkan. Gameplay hormonal membuat Anda mendambakan makanan asin dan manis. Makanan ini tidak cukup sehat untuk menjaga berat badan Anda.

Pilihan Perawatan Medis Lainnya Untuk Kenaikan Berat Badan Saat Menstruasi

Anda harus memeriksakan diri ke dokter kandungan Anda sebelum memutuskan obat atau pilihan perawatan apa pun untuk penambahan berat badan saat menstruasi dan gejala PMS terkait lainnya. Dokter Anda mungkin meresepkan diuretik untuk membantu mengurangi retensi air atau menyarankan pilihan pengobatan untuk membantu menyeimbangkan fluktuasi hormonal.

Kapan Harus Menemui Dokter

Jika Anda menemukan gejala PMS atau penambahan berat badan secara signifikan menghambat aktivitas Anda atau sangat memengaruhi gaya hidup Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk berkonsultasi dengan dokter. Mereka dapat membantu Anda menemukan pilihan pengobatan yang tepat untuk membantu meringankan gejala PMS Anda.

Apakah Anda cenderung merasa kembung dan berat badan bertambah saat menstruasi? Nah, sekarang Anda tahu apa yang menyebabkan kenaikan berat badan selama menstruasi, Anda mungkin bisa mengatasinya dengan lebih baik. Minum air, mengurangi kafein, tetap aktif, dan mengonsumsi suplemen dapat membantu Anda tetap lebih siap untuk penambahan berat badan dan juga PMS. Sementara menstruasi tidak dapat dihindari untuk semua wanita, hal yang disebutkan di atas.

Baca Juga :

5 Alasan Mengapa Berat Badan Naik Setelah Mulai Bekerja

5 Alasan Mengapa Berat Badan Kamu Naik Lagi Setelah Diet

Tahukah Kamu, 4 Obat-obatan Berikut Ini Dapat Memicu Kenaikan Berat Badan?

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

Cobalah 3 Latihan Pernapasan Ini Untuk Mengurangi Stres

Hampir mengejutkan bagaimana kita menormalkan waktu yang kita