Karbohidrat olahan adalah karbohidrat sederhana, yang berarti mudah dicerna. Ini mungkin tampak seperti hal yang baik, tetapi tidak. Karbohidrat olahan adalah karbohidrat olahan dan menyebabkan kadar insulin melonjak dalam waktu singkat. Semua makanan cepat saji, makanan yang digoreng, makanan ringan, dan makanan manis sarat dengan karbohidrat olahan. Konsumsi karbohidrat olahan dalam jumlah berlebih terkait dengan obesitas, penyakit kardiovaskular, diabetes, dan PCOS. Oleh karena itu, yang terbaik adalah membatasi atau menghindari karbohidrat olahan. Makanan apa yang tinggi karbohidrat olahan? Baca postingan ini untuk mengetahui tentang makanan yang mengandung karbohidrat olahan, karbohidrat yang baik untuk Anda, dan masih banyak lagi. 

Mengapa Karbohidrat Olahan Buruk Untuk Anda?

Karbohidrat olahan buruk karena berbagai alasan. Berikut adalah beberapa alasan berdasarkan bukti bahwa Anda harus membatasi atau menghindari konsumsi karbohidrat olahan:

  1. Karbohidrat Halus Rendah Nutrisi

Seperti yang Anda ketahui dari daftar makanan karbohidrat olahan, semuanya terasa enak dan memiliki efek rasa nyaman pada kita. Tetapi makanan ini tinggi kalori dan tidak memiliki nilai gizi.

Selama pemrosesan, biji-bijian utuh dikupas dari dedak (lapisan terluar dari biji-bijian) yang mengandung serat, vitamin, dan mineral. Kuman juga dihilangkan selama pemrosesan, yang mengandung vitamin B, antioksidan, fosfor, magnesium, besi, selenium, dan mangan.

  1. Karbohidrat Halus Meningkatkan Glukosa Darah

Karbohidrat olahan tidak memiliki nilai gizi. Mereka tinggi kalori dan memiliki indeks glikemik tinggi.

Indeks glikemik adalah angka yang diberikan pada makanan, tergantung pada bagaimana hal itu mempengaruhi kadar glukosa darah. Karbohidrat olahan cenderung meningkatkan kadar glukosa darah dengan cepat, dan memiliki efek jangka pendek pada rasa kenyang.

Di sisi lain, karbohidrat kompleks adalah makanan indeks glikemik rendah dan rendah kalori dan membuat Anda kenyang untuk durasi yang lebih lama.

  1. Karbohidrat Halus Membuat Anda Diabetes

Ketika kadar glukosa darah meningkat, sel beta di pankreas mengeluarkan insulin. Insulin membantu memindahkan molekul glukosa ke dalam sel, di mana glukosa diubah menjadi energi yang dapat digunakan.

Tetapi ketika Anda mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat olahan dan terus mengonsumsinya dalam bentuk camilan dan makanan manis, kadar glukosa darah dan insulin tetap tinggi. Seiring waktu, tubuh Anda menjadi resisten insulin, yaitu sel-sel berhenti mengenali insulin. Akibatnya, kadar glukosa darah tetap tinggi. Sel-sel yang kekurangan glukosa, membuat Anda lesu dan lapar sepanjang hari.

Jadi, Anda mengonsumsi makanan, tetapi tidak berpengaruh karena kadar glukosa darah Anda melonjak tinggi. Hasil akhirnya – obesitas, diabetes, dan PCOS.

  1. Karbohidrat Halus Menyebabkan Obesitas

Karbohidrat olahan dicerna dan diserap ke dalam tubuh dengan mudah dan cepat. Akibatnya, Anda cenderung cepat merasa lapar, yang bisa membuat Anda mudah makan berlebihan (12). Meskipun Anda “merasa” lapar, tubuh Anda sebenarnya menyimpan lebih banyak glukosa daripada energi yang dibutuhkan untuk melakukan fungsi tubuh normal. Jadi, glukosa ekstra disimpan dalam tubuh sebagai lemak.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa mengonsumsi terlalu banyak karbohidrat olahan dan sederhana menyebabkan peradangan dalam tubuh. Karbohidrat sederhana dan halus cenderung merangsang enzim pembentuk trigliserida, dan sel-sel lemak melepaskan asam lemak bebas yang mengaktifkan jalur sinyal inflamasi (13). Ketika tubuh Anda terus-menerus di bawah tekanan dengan tingkat peradangan yang tinggi, ia menyimpan kalori yang Anda konsumsi dalam makanan sebagai lemak.

  1. Karbohidrat Halus Menyebabkan Lemak Perut

Semakin banyak Anda mengonsumsi karbohidrat olahan, semakin besar kemungkinan Anda akan menumpuk lemak di daerah perut Anda. Ini adalah salah satu jenis lemak yang paling berbahaya dan sulit untuk dihilangkan.

Banyak penelitian telah membuktikan bahwa konsumsi jangka panjang dari karbohidrat olahan yang berlebihan dapat meningkatkan tingkat stres, menyebabkan molekul lemak terakumulasi di rongga visceral (14), (15).

  1. Karbohidrat Halus Meningkatkan Risiko Penyakit Jantung

Karbohidrat olahan mudah dicerna dan diserap, membuat Anda makan berlebihan. Tubuh Anda mulai menyimpan kelebihan glukosa sebagai lemak, dan kadar trigliserida juga meningkat. Jika Anda tidak menjaga asupan karbohidrat olahan Anda, Anda akan berada pada risiko penyakit jantung yang fatal.

Para ilmuwan menemukan bahwa orang yang mengonsumsi biji-bijian memiliki risiko penyakit jantung yang lebih rendah daripada orang yang mengonsumsi karbohidrat olahan.

  1. Karbohidrat Halus Menyebabkan Masalah Usus

Bakteri usus yang baik membantu pencernaan, dan mereka memakan serat makanan yang ditemukan dalam sumber makanan karbohidrat kompleks. Tapi karbohidrat olahan tidak memiliki serat makanan.

Melakukan diet karbohidrat olahan dapat mengurangi jumlah dan variasi bakteri usus yang baik, yang dapat mempengaruhi pencernaan dan menyebabkan sembelit.

  1. Asupan Karbohidrat Halus Dapat Menyebabkan Kanker

Berada di diet karbohidrat olahan tinggi dapat meningkatkan risiko kanker. Karbohidrat olahan erat kaitannya dengan obesitas yang disebabkan oleh peradangan dalam tubuh.

Ketika tubuh Anda terus-menerus mengalami peradangan, tingkat stres tubuh Anda naik. Dan ini dapat memicu mutasi DNA, yang mengarah pada produksi protein yang dapat menyebabkan kanker.

Jelas bahwa karbohidrat olahan berpotensi berbahaya bagi Anda dan merupakan salah satu alasan utama epidemi obesitas dan banyak masalah kesehatan terkait lainnya. Cara terbaik untuk mengatasi masalah ini adalah mengganti karbohidrat olahan dengan karbohidrat baik dan makanan padat nutrisi. Inilah cara Anda dapat melakukannya.

Baca Juga :

Ini 6 Buah Rendah Karbohidrat yang Cocok untuk Diet

Cocok Buat Diet, 8 Sayuran Ini Memiliki Kadar Karbohidrat Rendah

8 Produk Makanan Ini Tinggi Protein dan Rendah Karbohidrat, Cocok Buat Diet

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published.

You may also like

7 Herbal Ajaib Untuk Menambah Berat Badan Lebih Cepat

Dalam masyarakat saat ini, di mana dunia sedang